Welcome Indomart = Welcome Modernity

Hari ini sebelum tidur, tiba-tiba gue pngen share sesuatu dan nggak bisa ketahan. Mikir lama mau share dimana, yaaahhh jatohnya ke Blog juga :p

Malem ini, gue pngen cerita tentang tempat tinggal gue, desa tercinta gue, dan kampung halaman gue. Nama desa ini desa Krajan, dan ada perumahan lumayan gede disitu, perumahan Asrikaton. Sementara tempat tinggal gue nggak masuk perumahan, dipinngir jalan di salah satu sudut dusun ini. Hal yang menarik dari desa ini adalah desa ini masih pure traditional. Orang-orangnya masih hobi bertetangga, gotong royong, agamis atau lebih ke islamis sih, dan yaaahhh tradisional banget lah. Desa ini termasuk desa yang masih kentel aspek-aspek tradisionalnya, dan belum terlalu terjamah modernitas. Tapi gue nggak yakin dengan statement “belum terjamah modernitas”. Bingung kan? nah langsung cerita ajah.

Mulai minggu lalu, desa gue heboh dengan kehadiran salah satu brand minimarket yang benernya uda ngejamur dimana-mana, Yups! lo bener! “Indomart”. Indomart di desa gue dibangun cuma dalam waktu 5 hari dan bimsalabim jadilah Indomart dengan bangunan serba kaca, pegawai berseragam, dan jualan yang tertata rapi. Orang-orang pada heboh ngeliatain ni Indomart. Dan astaganya, Indomart bisa gue bilang sebagai simbol modernitas dan kapitalisme yang masuk ke desa gue. Indomart jadi perbincangan hangat bulan ini diantara ibu-ibu rumpi. Dan jadi bahan diskusi bapak-bapak di tempat tahlil. Indomart di desa gue dilafalkan dengan “Indomaret”. Dan “Indomaret” ini jadi tempat yang sakral banget di desa gue.

Kenapa gue bilang sakral, saat pembukaan ni minimarket, seorang temen ibu gue dateng kerumah dengan heboh. “Indomaret dibuka!Ayo mrono!”(Indomaret dibuka! Ayo kesana!”). Ibu gue yang alhamdulillah nggak tradisional2 amat dan uda biasa belanja di minimarket dengan gampang nimpalin “Ya ayok!”. Tapi, pas ibu gue bilang ayok, temen ibu gue ini bilang, “Sek, sek…aku tak ganti klambi disik!” (bentarbentar, aku ganti baju dulu). Di momen inilah gue mlongo. Sejak kapan ke indomaret harus pake baju bagus? -_____-”.

Hal lain yang bikin gue aneh adalah pas itu gue pulang dari ngelayat kerumah salah satu kakak kelas gue, Bang Willy yang Ibunya meninggal. Nyampek sekitar rumah, perut gue keroncongan dan akhirnya gue mutusin buat mampir ke indomart buat beli roti ma susu. Kaget gue, ternyata indomart sekitar jam 10 an malem masih rame aja. Ini malang dan yang gue tau malang tuh jam 10 malem orang-orangnya uda pada bobo-boboan cantik di rumah masing-masing. Kebetulan emang gue kebiasaan pulang malem waktu di surabaya, jadi ngerti banget deh beda kota satu ini. Ternyata, pelataran indomart jadi pusat nongkrong anak-anak di desa gue. Gaya banget dandan keren pake kaos-kaos item metal gitu, ngisep rokok ma bawa sepeda, mereka ngerasa gaooooollll banget. Ketawa-ketawa, becanda-becanda kayak yang dunia uda milik mereka aja. Well disini gue jadi ngerti, Indomart bener-bener jadi ikon “moderen”, “kota” dan “gaul “di desa gue. Astagfirullah -____-” mendadak santri gueeeehhhh.

Nah, kejadian terakhir adalah hari ini. Gue lagi pengen banget mie instan karena susah banget nemu mie instan dirumah yang menjunjung tinggi kesehatan kayak rumah gue. Bukan sok sehat, tapi emang nggak banyak yang doyan mie instan dirumah hwehehehehe. Beda banget kayak gue anak perantauan (baca:kos-kosan) yang menggantungkan hidup dan mati ke mie instan. Berangkatlah gue ke Indomart buat beli mie instan dan jajanan-jajanan buat ngemil. Pas disana, gue ketemu ma salah seorang anak kampung gue yang gue kenal dulu pas ngaji jaman SD tuh anak sering gue marahin gara-gara nggak apal mulu bacaan sholat. Nah, dunia emang udah berubah, begitu juga dengan gue dan tu anak. Tu anak Pake hot pants dan kaos yang ketat banget. Okelah fine dengan bajunya dia, tapi ada satu yang ngeganggu mata gue. Tu anak pake softlens meeeennnnn. Dalam hati gue nahan-nahan buat mikir, apa fenomena ini uda bikin orang-orang pada lupa bumi?lupa daratan? masak mau ke Indomaret aja kudu dandan ma pake softlens. Sementara kalo dibandingin ma dandanan gue,,,,mmaaaakkkkkk menyedihkan. Gue nggak usah bilang gue pake baju apa dah, makin ngenes gue jadinya. Dan selama perjalanan pulang, gue ketawa-ketawa sendiri. Inilah fenomena modernitas ya, dimana orang jadi harus hidup bergaya kekota-kotaan dan berlomba pengen keliatan paling gaul dan moderen dibanding yang lain.

Indomart uda jadi tempat paling TOP dan OKE di desa gue. Bener kata temen gue bryan, untung aja orang-orang pada nggak lepas sendal pas masuk indomart. Atau parahnya mungkin, mereka ketok pintu dan bilang Assallamualaikum. Hahahaha, dalam hati gue ngakak. Dan gue jadi keinget, inilah imbas modernitas, inilah Era Globalisasi. Mereka yang ingin diterima dan dipandang dalam masyarakat adalah mereka yang beruang, menguasai informasi, update fashion dan perkembangan dunia. Tapi menurut gue, sosialisasi globalisasi dan modernitas belum sempurna merambah tempat-tempat terpencil seperti desa gue. Resikonya, orang salah memandang modernitas, dan malah mengagung-agungkannya. Orang malu dianggap nggak mengikuti fashion, malu dianggap nggak gaul dengan nggak nongkrong sampek larut malam, bahkan malu kalo nggak ngerokok atau nyabu. Hello! moderen dari kacamata bapak lo peyang. Itu sih salah gaul namanya hehehe.

Well! gue ngerasa beruntung banget dilahirkan dari keluarga yang meskipun tinggal di desa demi kenyamanan dan keamanan, tapi punya visi dan misi yang futurist. Sejak gue SD gue uda disekolahin ke kota dan dijaga lingkungan pergaulan gue. Tapi jatoh-jatohnya, gue yang alhamdulillah uda lumayan melanglang buana, miris lihat fenomena Indomart di desa gue. Satu yang belum tertanam baik dikepala orang-orang di desa gue, yaitu pentingnya mengejar pendidikan bahkan kalo bisa mpek Cina sono lo kejar tuh ilmu. Orang-orang didesa gue masih mikir kalo pendidikan agama itu nomer satu, cewek tuh nggak boleh sekolah tinggi-tinggi, cowok tuh harus kerja di sawah atau ngelanjutin usaha angon sapi bapak emaknya. Tapi yang unik adalah mereka ngerasa itulah “kemakmuran dan kesejahteraan” dalam hidup. Didesa gue cewek umur 16 taun(setara lulus SMP) uda pada dikawinin. Temen-temen TK seangkatan gue anaknya uda rata-rata dua sekarang. Sementara gue? Pacar aja belom punya -_____-”’ ZZZZzZzzZzzzzZZZZ. (Cariin Wooooyyyy!).

Dan keluarga gue emang selalu jadi pembicaraan kalo anak ceweknya pada nggak mau kawin gara-gara sekolah. “Sekolah terus yo nduk!” itulah kata-kata yang mereka berikan pada kami *kalem*. Selalu keluarga kami dan modernitas yang nggak sengaja gue bawa kerumah jadi gunjingan orang-orang desa gue. Dari yang mulai gue, anak cewek, yang bisa nyetir mobil, sampek kampung sebelah itu sempet jadi gosip yang lumayan hangat. Semacam, trading topic di twitter gt lah. Sampek kalo cowok gue njemputin gue kerumah orang-orang selalu godain ibu gue dan bilang, “waduh maringene mantu” (Waduh bentar lagi mantu). Yaaaahhh gitulah, disini cowok ma cewek pacaran bentar langsung merit. Dan itulah kenapa gue selalu sungkan kalo misalnya dijemput cowok pake motor karena selalu ada omongan “uda diboncengin kemana-mana, kok nggak jadi kawin?” What The Hell!!!! hahahahaha *sloooooowwwwwww*

Itulah desa gue dan tetekbengeknya. Dan sebagai penutup, gue mau cerita tentang pengalaman gue di kecamatan. Waktu itu gue musti ngurus KTP mo bikin SIM karena KTP gue MATI. Di kantor kecamatan banyak pegawainya lalu lalang dan WOW nya banyak dari mereka yang pake BB. Sempet gue mikir, sebagai pengguna BB, gue nelangsa senelangsa nelangsanya ma signal di desa gue. Semua provider gue coba nggak ada yang kuat signalnya. Buat bbm’an aja gue mpek nangis karena statusnya “Maha Pending”. Tapi, disini di kecamatan, hampir smua pegawai pada pegang BB. Dalam batin gue, gue senyum bangga dan bilang “HEBAT!”. Desa gue emang Cool!. Ceritanya nih gue lagi nunggu KTP gue jadi dan ada salah seorang pegawai kecamatan yang gue kenali dan mengenali gue. Karena sempet liat-liatan, ni Ibu ngedatengin gue dan nyapa gue. Nggak lama ngobrol, tiba-tiba ada bbm masuk ke bb gue. “kencriiiiiiiiingggggg!” gitu dah bunyinya. Nah denger bunyi itu, terjadilah dialog antara gue dan si Ibu.

Ibu: bunyinya kayak blackberry ya

Gue: Iya bu, memang blackberry

Ibu: Saya juga pake blackberry (sambil nunjukin BBnya) *gue nyengir

Gue: Boleh minta pinnya bu? siapa tau saya punya urusan di kecamatan kan enak bisa bbm ibu, *nyengir lagi gue.

Ibu: iya, 081XXXXXX

Gue: *bingung* Pin Bu, Pin BBnya ibu berapa? kan enak bisa BBMan, (masih berusaha nyengir gue)

Ibu: Iya itu tadi nomer saya

Gue: BBM bu, (mulai keringat dingin dan inisiatif gue nunjukin fitur BBM dari BB gue) kayak ini bu…(gue berusaha kalem)

Ibu: Ohhh..iyaaa…itu ya…iya…saya ndak bisa itu…ndak ngerti…

Gue: -________-” ya udah nomer ibu berapa *nyerah!*

Itulah guys, belum tentu pegang BB tau fungsinya buat apa. Dan kadang beli blackberry cuma buat ditunjukin ke orang-orang kalo “lo pake blackberry dan itu berarti lo gaul” saat lo punya pikiran kayak gini, lo nggak ada bedanya sama ibu-ibu tadi. Intinya, lo korban modernitas, dan sumpah gue kasian mo elo-elo yang punya pikiran pake BB itu “Gaol”.

Kalo lo tanyak, “trs knp pake BB?”, gue bakalan jawab, dunia emang kejam meeeennnnn,,,saat lo nggak pake BB dan minimal status lo mahasiswa/sederajat lo bakalan ketinggalan terlalu banyak informasi. Sekian. Itu jawaban gue, Puas Lo?🙂

 

About miradialazuba

Hai, my name is Mira and in this blog you will know more about me...about my beautiful life...my adventure, my glory, my poor, my sad...and everything about me...see it...and you have to know that my life is the exciting one :)

Posted on Februari 12, 2012, in Daily. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: