Bukanlah seseorang…

Kemarin daun-daun itu masih terlihat begitu hijau, menyumbangkan kesegaran dan nyawa baru dalam sebalut jiwa. Tapi kini mengering acuh tua dan mati. Mata yang begitu jeli kini muak memandang. Musim kemarau bukanlah musim jatuh cinta. Hiduppun mau tak mau terpengaruh. Pada sehanyut masa yang seenaknya berubah. Bahkan waktu tak membuat agendanya. Aku yang ternyata selalu sama, mendekap dalam putaran yang tak bisa kuikuti. Meringkuk sendiri dipinggir selat, dipinggir bara, dipinggir hancur. Tanpa sempat mengerti keadaan yang terlalu sering berubah tak konsisten. Betapa ternyata hidup tak sesimpel pandanganku. Kini yang tersisa, meringkuk mati dalam peti tak terkunci, terbuka seperti luka, menganga karena nanah. Aku dilukai masa, aku dikhianati nadir, aku dibunuh kelam, karena aku terlalu lama berpikir, aku terlalu lama terhanyut dalam keadaan yang sungguh tak pernah bisa kumengerti. Inilah keegoisan sebuah manusia…..karena aku bukanlah seseorang….

 

Surabaya 25 Mei 2009

Regimes as World Peacemaking and Reduce the Anarchy Condition

According to Hedley Bull, International Order is defined as a pattern of activity that sustains the elementary or primary goals of the society of state or international society. Basing on this definition, Bull emphasizes that order comprises two elements, which are: goal and methodical arrangement. There are six goals of international order: preservation of the state system and the society of state that is essential to protect the prevailing form of political organization; maintenance of the external sovereignty of individual states; international peace; limitation of violence in international interaction; keeping of promise; and stabilization of possession by rule of property. These goals – which he states arise from the common desire to avoid insecurity, unrestricted violence, and instability of agreement- are termed primary because their attainment is critical to the pursuit of higher-order goals of the society of states.[1] Based on that goals, the existence of international order is even more important.

The second element, which constitutes international order is methodical arrangement. The term arrangement in this definition of order refers to architecture for sustaining order –rule, governed interaction- among state. The arrangement for management of international security affairs can be applied through cooperative approach which rooted in consideration of mutual interest with norms and rules playing the central role.[2] Simplifying, this arrangement tells more about building order through cooperation. Started from this background, this writing will focus more on the world-regimes roles in peacemaking and reducing anarchy condition.

The arrangement through cooperation has three pathways. There are collective security, international regimes, and economic interdependence and cooperation.[3] The focus of this writing is international regime as the pathway of cooperation. Regimes support the creation of peace. The international regime pathway relies on principles, norms, and rules as the primary basis of sustaining order. Even when the regime involves military force, the management and application of force are based on accepted principles and norms. Regimes promote order through coordination, collaboration and assurance.[4] This is why regimes have a role in creating world peace.

Regimes arise because actors forge independent decision made in order to deal with the dilemmas of common interest and common aversion. Regimes established to deal with the dilemma of common interest differ from those created to solve the dilemma of common aversion. The former require collaboration, the latter coordination.[5] This is applied in security regimes. Jervis asserts that security regimes are formed only when states have accepted the status quo, when the cost of war is high, and when there is substantial danger of spill-over into other areas. This regime can affect international security interaction in several ways. First, the constitutive function of regimes constrains state behaviour. General constitutive principles such as sovereignty and sovereign equality of states, along with the accompanying norm of non-intervention in internal affairs, safeguard the survival of weak states by naturalizing the sovereign state and outlawing imperialism, colonialism, and other form of domination. Second, arms control regimes like those that limit the proliferation of weapons of mass destruction help to avoid undesirable outcomes and promote stability. Third, the principles, norms, and mechanisms for peaceful adjustment of dispute present motivated parties with an alternative path to resolve differences and dispute.[6]

Security regimes as the world peacemaking and reducing anarchy factors have found alternative way – collective, comprehensive, common, and cooperative security. First, collective security is shown in the tragedy of the First World War. Charles and Clifford Kupehan explain that under collective security, states agree to abide by certain norms and rules to maintain stability and when necessary band together to stop aggression. As its strong supporter, Wilson was convinced that this approach to security would provide the means to prevent future conflicts. Collective security was formally incorporated to League of Nations as one of its underlying principles. Second, comprehensive security was first formulated in Japan in 1970s. It focuses on political, economic and social problems at different level of analysis and therefore offers an alternative to traditional concepts of security that concentrate exclusively on national defence and external military threats. It assumes that broadening the definition of the term beyond military issues can enhance security. Comprehensive security has also been recognized by some ASEAN states, primarily Indonesia, Malaysia and Singapore, which focus on socio-economic development to maintain their security condition. Third is common security which seeks primarily to offer an alternative to the use of force. This principle, as defined by the Independent Commission on Disarmament and Security Issues under the leadership of Olof Palme, needs to be located in the context of Cold War. It should primary be seen as an attempt to move beyond the strategy of nuclear deterrence. Finally, there is cooperative security which fundamentally differs from collective security. Cooperative security lacks the vehicle of economic or military sanction. It operates, at least in the Asia-Pacific, through dialogue and seeks to address rather than threat. Security should be promoted “with others” as opposed to “against others”.[7]

On the other hand, Robert Jervis tried to analyze the concepts of security regime. It is interesting that the analysis is more focused on neo-realism approach that tries to link the concept of regime security with national security issues. According to Jervis, the security regime that arise because of the relationship between restraint and assess the interests of individuals as an alternative. This occurs because in essence, the regime is not only based on the norms and expectations, but it is a short-term cooperation of individual interests when they joined institutional regime.[8]

Then the pattern of international relations, especially security regime can be seen as a result of national power and space in which there is a choice, creativity, and institutions to restrict the behavior of the actor. Jervis said that the regime is a rational choice such as “Prisoner dilemma” in which actor would not know the choices of other actors in the regime. It was assumed as beneficial and adverse selection, that the most important thing in a rational choice will bring up the completion of “Pareto optimal”. Herz and Butterfield claimed that the regime has policies that bring in “collective security”. Because of the need for security is directly proportional to the human rational mind that security does not bring up the loss in finance and infrastructure. [9] Finally, there are four functions in security approach. The first function, the regime could bring great powers to choose the environment that has been arranged so as to minimize individual behavior. Second, trust between actors and the state will further increase. Third, the policies of the status quo in which the regime can not ensure the security of the best and the last. The latter is a paranoid security based on empirical experience of the actor.[10]

In conclusion, through the analysis, shown that security regimes have a big possibility to become world peacemaking and reduce anarchy condition through cooperation inside. Without regimes, disputes between national interests would be unable to be managed and solved. On the top of that, regimes have a big role to maintain international order.

Reference :

Alagappa, Muthiah.2000.The Study of International Order:An Analytical Framework.Australia:The          Australia National University

Emmers,Ralf .2004.Cooperative Security and the Balance of Power in ASEAN and the ARF.New             York:Oxford Publishing

Jervis, Robert. 1982. “Security Regime” in International Organization. Spring: The MIT Press


[1] Muthiah Alagappa.2000.The Study of International Order:An Analytical Framework.Australia:The Australia National University, pp.34-35

[2] Ibid, p.52

[3] Ibid, pp.56-60

[4] Ibid, p.58

[5] Ralf Emmers.2004.”The Role of the Balance of Power Factor Within and Beyond Regimes For Cooperation Security” dalam Cooperative Security and the Balance of Power in ASEAN and the ARF.New York:Oxford Publishing, pp.40-60

[6] Opcit, p.59

[7] Opcit, p.48-50

[8] Robert Jervis. 1982. “Security Regime” in International Organization. Spring: The MIT Press. p. 357-359

[9] Ibid p.359

[10] Ibid p.360-362

Geopolitik, Geostrategi, dan Nation-State

Secara umum kajian tentang geopolitik dan geostrategi membahas tentang bagaimana kepentingan dan kebijakan suatu negara sangat dipengaruhi oleh keadaan bumi atau geografi yang dihadapinya. Konsep negara dalam pengertian kali ini akan lebih menekankan pada eksistensi negara sebagai nation-state. Memasuki abad  ke-20, negara imperial mulai merubah bentuk negaranya dari imperium menjadi nation-state yang merupakan akhir dari periode imperial. Periode nation-state ditandai dengan mulai dibangunnya identitas nasional sebagai landasan didirikannya sebuah negara yang memiliki kedaulatan.[1] Berakhirnya sistem imperial, tidak sertamerta menghilangkan uneven development yang telah diwariskan oleh periode ini. Lebih jauh, memasuki era nation-state negara akan terbagi-bagi sesuai dengan pandangan yang berbeda.

Konsep negara nation-state masih terbagi menjadi dua, yaitu nation tanpa state dan state dengan lebih dari satu nation. Sebagai contohnya, nation tanpa state adalah masyarakat Palestina dan suku Kurdi yang sama-sama tidak memiliki kedaulatan wilayah yang jelas dan perlindungan organisasi politik yang berdaulat. Sedangkan state dengan lebih dari satu nation mengalami banyak konflik atas perbatasan tiap nation. Tetapi hal ini dapat disikapi dengan baik melalui beberapa stategi (geostrategi)[2]:

  1. Penindasan terhadap wilayah nation lain. Hal ini banyak terjadi di Afrika dan merupakan peninggalan strategi politik Devide et Impera.[3] Sebagai contohnya kasus penyerangan suku Hutu terhadap daerah suku Tutsi di Gatumba yang dilatarbelakangi motif perebutan wilayah dan perebutan sumber mineral berupa berlian di kawasan tersebut.[4]
  2. Penindasan secara tidak langsung. Strategi ini dilakukan melalui penyebaran bahasa dan sistem pendidikan, seperti yang dilakukan Imperium British pada jaman imperialis, yaitu menyebarkan bahasanya keseluruh penjuru dunia-terutama wilayah yang menjadi koloninya-sehinga berefek pada digunakannya bahasa Inggris sebagai bahasa internasional dewasa ini.[5] Menurut penulis hal ini secara tidak langsung memaksa penduduk dunia untuk mempelajari kebudayaan negara tersebut.
  3. Akomodasi. Akomodasi dapat menjadi strategi yang berbahaya, karena dapat memunculkan ketidakpuasan dan menjadi pemicu timbulnya gerakan sosial yang mempertanyakan integritas wilayah dari eksistensi negara.
  4. Federalisme. Strategi ini membagi kekuatan dan otoritas dari negara kepada otoritas regional (negara bagian). Tetapi hal ini juga merupakan strategi yang berbahaya dikarenakan memicu munculnya gerakan separatisme dari negara bagian (federal) terhadap pemerintahan pusat. Sebagai contohnya program otonomi daerah yang dilakukan di Indonesia, dipicu oleh ketidakmerataan pembangunan dan distribusi ekonomi mengakibatkan munculnya gerakan separatisme di daerah-daerah seperti GAM di Aceh, RMS di Maluku dan UPM di Papua.

Memasuki era nation-state, pandangan geopolitik dan geostrategi menjadi semakin kompleks dalam membagi dunia. Unsur politik dan ekonomi menjadi dua hal yang tidak dapat dipisahkan dan sangat berpengaruh. Hal ini mengakibatkan pembagian dunia secara geopolitik milik Mackinder, menurut penulis sudah tidak lagi relevan. Mackinder membagi dunia ini menjadi kawasan Heartland, inner crescent of marginal states dan  outer crescent of oceanic powers yang lebih mengacu pada kawasan Eurasia.[6] Tetapi, dunia telah mengalami perkembangan yang pesat sehingga pembagian geopolitik  turut mengalami perubahan, menjadi negara Superpower, Major power dan Minor Power.[7]

Secara sederhana, negara Superpower adalah negara yang memiliki kapasitas pengaruh yang mengglobal. Negara ini berusaha untuk melindungi dan memperkuat posisi geopolitiknya dengan memperluas jangkauan pengaruhnya. Negara superpower memiliki dua karakteristik[8], yaitu

  1. Melegitimasi kekuatannya melalui ideologi.
  2. Superpowers do not last forever. Hal ini menurut Modelski dikarenakan terdapat long cycle yang terdiri dari empat fase dimana negara superpower tidak akan bertahan selamanya. Fase tersebut adalah :
  1. Global War. Terjadi perang besar antara negara-negara yang merasa memiliki kekuatan besar dan ingin mendominasi dunia.
  2. World Power. Muncul negara yang pemenang yang sangat kuat dan menjadi negara superpower yang mampu menciptakan tata ekonomi dan politik dunia
  3. Delegitimation. Tertantang dengan adanya tata dunia dari negara superpower, akan muncul negara-negara yang mengalami pertumbuhan kekuatan. Dunia akan lebih menjadi multipolar.
  4. Deconcentration. Ketenangan sebelum badai, frasa ini menunjukkan bahwa superpower semakin melemah dan negara-negara yang mengalami pertumbuhan kekuatan mulai sibuk untuk menunjukkan dominasi dan kekuatannya, sebelum pada akhirnya kembali pada fase pertama yaitu perang besar.[9]

Negara Major Power adalah negara yang memiliki pengaruh kuat di dunia meskipun tidak sekuat negara Superpower. Posisi negara ini berada diantara dua titik ekstrem antara penurunan kekuatan superpower dan naiknya kekuatan minor power. Sedangkan negara Minor Power adalah negara yang senantiasa terkena pengaruh dari negara lain atas urusannya, dan hanya memiliki peranan yang kecil. Terdapat banyak negara minor power yang secara geopolitik memiliki potensi sumber daya baik alam maupun manusia yang luar biasa. Tetapi negara semacam ini sering mengalami konflik internal dengan berbagai macam alasan. Hal inilah yang membuat mereka tidak fokus dalam urusan ketatanegaraan dan pengembangan potensi yang ada. Negara semacam ini biasa disebut dengan minor but not poor. Menurut penulis, setuju dengan pemikiran Marxist, pada dasarnya kapitalismelah yang menimbulkan masalah di dunia ini. Para kapital (pemilik modal) sengaja membuat negara-negara yang kaya sumberdaya baik alam maupun manusia untuk tetap terjebak dilubang kebodohan, konflik dan kemiskinan agar mereka tidak menyadari potensi yang mereka miliki. Hal ini jelas kentara pada negara-negara yang ada di Afrika yang kaya akan mineral, satwa, berlian, SDM, dan hasil alam lainnya. Tetapi dengan tingkat pendidikan rendah, kemiskinan, konflik etnik, kesehatan buruk yang ada di Afrika menimbulkan masyarakat negara tersebut tidak menyadari potensi yang mereka miliki. Dengan mudah masyarakat Afrika terprofokasi pihak-pihak yang ingin mendapat keuntungan dalam konflik, misalkan sumber daya alam, seperti yang terjadi si Kongo dan Rwanda. Menurut penulis, strategi terbaik yang dapat dilakukan negara-negara menghadapi dunia yang semakin mengglobal secara geopolitik adalah memaksimalkan tiga aspek spatial entity of state[10], yaitu meningkatkan kualitas hubungan antara manusia dengan lingkungan, negara dengan lingkungan, dan manusia degan negara, agar tercipta suatu harmonisasi didalamnya.

 

REFERENSI :

 

Couloumbis,Theodore A.2003.Introduction to International Relations: Power and Justice.London: Pearson Education

Hudson,Valerie M.2007.Foreign Policy Analysis: Classic and Contemporery Theory.Maryland:Rowman&Littlefield Publishers

Short,John Rennie.1993.An Introduction to Political Geography.New York:Routledge

Wahyu.2004.Konflik Hutu-Tutsi BerkobarLlagi.[Internet]

Terdapat pada http://www.arsip.net/id/link.php?lh=DwNTBwMCAVBe

Diakses pada 27 Maret 2010 pukul 12.00

Wardono.2010.Kerawanan Konflik di Afrika.[Internet]

Terdapat pada http://reocities.com/CollegePark/gym/1110/makl5.html

Diakses pada 27 Maret 2010 pukul 12.00

 

 

 

 

 

 

 

 

 


[1]Couloumbis,Theodore A.2003.”Nation-State and Nationalism” dalam Introduction to International Relations: Power and Justice, hal.66

[2] Short,John Rennie.1993.”The Nation-State” dalam An Introduction to Political Geography, hal. 91-93

[3] Wardono.2010.Kerawanan Konflik di Afrika, [online]. Terdapat pada http://reocities.com/CollegePark/gym/1110/makl5.html, diakses pada 27 Maret 2010

[4] Wahyu.2004.Konflik Hutu-Tutsi berkobar lagi, [online]. Terdapat pada http://www.arsip.net/id/link.php?lh=DwNTBwMCAVBe, diakses pada 27 Maret 2010

[5] Short,John Rennie.1993.”The Nation-State” dalam An Introduction to Political Geography, hal. 94

[6] Short,John Rennie.1993.”Uneven Development” dalam An Introduction to Political Geography, hal.19

[7] Short,John Rennie.1993.”The State and The World Order” dalam An Introduction to Political Geography, hal. 71-76

[8] Ibid, hal 73

[9] Hudson,Valerie M.2007.”The Level of National Attributes and International System:Effects on Foreign Policy” dalam Foreign Policy Analysis:Classic and Contemporery Theory, hal.157

[10] Short,John Rennie.1993.”The State as Spatial Entity” dalam An Introduction to Political Geography, hal. 115-130

 

Geopolitik dan Geostrategi di Era Kekinian

Berakhirnya Perang Dingin membawa pengaruh signifikan pada perkembangan geopolitik dan politik global. Dengan jatuhnya Komunisme Uni Soviet, dunia mengalami perubahan tatanan dan fokus kajian isu. Karenanya, memasuki era yang disebut postmodernis di abad 21, terjadi banyak fenomena baru yang memperkaya kajian geopolitik dewasa ini dan di masa yang akan datang. Dengan meningkatnya kompleksitas hubungan negara dan keberagaman aktor internasional, membuat kajian geopolitik dimasa yang akan datang dapat diamati dan diramalkan prospeknya. Untuk mengulasnya, berikut ini, penulis akan coba merumuskan beberapa kajian geopolitik dan geostrategi negara-bangsa di Abad ke-21 serta prospek perkembangan kajian geopolitik dan geostrategi di masa depan.

 

Geopolitik dan Geostrategi Negara-Bangsa di Abad 21: Edward Luttwak dan Samuel Huntington

Memasuki era ini, penulis menyadur ungkapan David Harvey yang memberikan sebutan untuk perkembangan geopolitik pada era postmodernis, yaitu “Geopolitical Vertigo”. “Geopolitical Vertigo” adalah suatu babak baru tentang tempat dan waktu yang membawa perluasan kultural dan struktur intelektual oleh rasa disorientation dan dislocation. Media dan komunikasi tidak hanya memperkuat kultur kapitalisme tetapi juga menciptakan hubungan yang terlalu kompleks dalam organisasi global. Hubungan inilah yang membuat geopolitik semakin “memusingkan”, karena geopolitik dianggap sebagai sebuah teater, dimana geografi adalah panggung, dan politik sebagai drama, yang berujung pada pandangan bahwa geopolitik dewasa ini adalah kajian yang semakin problematik.[1]

Setelah berakhirnya Perang Dingin, menurut Edward Luttwak, geopolitik telah bergeser secara kontras menjadi geo-ekonomi, dimana metode perniagaan telah menggantikan posisi metode militer, pasar menjadi semakin penting dibandingkan dayatembak dan negara-negara lebih tertarik pada perkembangan program teknologi, finansial, dan kekuatan ekonomi dibandingkan peperangan. Berbeda dengan Luttwak, Samuel Huntington memandang, dengan berakhirnya Perang Dingin maka kondisi negara-bangsa di abad ke-21 akan semakin berbahaya. Pada Abad ini, dunia akan semakin serupa dengan hutan dimana akan ada berbagai hal berbahaya, jebakan-jebakan tersembunyi, kejutan tidak menyenangkan dan ambiguitas moral. Semua hal ini diperkuat dengan tulisannya yang berjudul “The Clash of Civilizations”, dimana Huntington memandang civilization atau peradapan manusia sebagai sekelompok manusia dengan tingkat kultural tinggi yang merasa deterministik dan memiliki identitas tersendiri berbeda dengan spesies lain. Meskipun terdengar sangat primordial dan klasik tetapi civilization adalah aktor konflik pada era moderen, dimana Huntington telah mengklasifikasikannya menjadi tujuh klasifikasi, Western, Confucian, Japanese, Islamic, Hindu, Slavic-Orthodox, Latin American, dan African. Kelas dari perdapan ini muncul dikarenakan mikro dan makro level. Pada level mikro, perselisihan terjadi antar kelompok yang berdekatan untuk perebutan wilayah, seperti contohnya di Bosnia. Dan untuk level makro merupakan perselisihan pada tingkat negara dan dari kekuatan peradapan yang berbeda, adanya institusi internasional yang terlibat dan eksisnya pengaruh dari pihak ketiga, seperti contohnya pada Gulf War. Tesis yang diungkapkan Huntington ini secara langsung memperkaya kajian geopolitik karena menghilangkan aspek geografi sebagai aspek khusus pemicu konflik dengan mencampurkan unsur identitas dan atributnya.[2]

Melalui pendekatan yang dilakukan dua pengstudi di atas penulis setuju dengan keduanya, bahwasanya memasuki abad ke-21 geopolitik telah tertransformasi menjadi geoekonomi dan konflik yang terjadi di dunia internasional lebih dikarenakan eksistesi peradapan yang saling berselisih tidak secara geografis pada khususnya melainkan memperjuangkan identitas dan atribut-atribut kelompok. Hal ini dapat dilihat pada contoh kasus geo-ekonomi yang dialami Indonesia dan Australia terkait penyerahan visa sementara oleh Australia kepada 42 warga Papua yang mencari suaka pada 2006 lalu. Dalam kasus ini, hubungan geopolitik negara tetangga memang seringkali mengalami masalah dalam hal perbatasan dan lagi eksisnya gerakan separatis di Papua yang memicu kecurigaan. Aksi Australia dengan memberikan paspor tersebut memicu banyak protes dari masyarakat Indonesia agar menghentikan hubungan diplomatik dengan Australia. Tetapi, dalam menyikapi kasus ini baik pihak Australia maupun Indonesia -yang kentara marah- bertindak dingin.[3] Apabila dianalisis secara lebih dalam, aksi dingin keduanya merupakan bentuk pertimbangan aspek geoekonomi, dimana berbeda dengan geopolitik yang menitikberatkan pada aspek politik, geoekonomi lebih memandang penting aspek hubungan dagang. Seperti yang telah diketahui, hubungan dagang antara Indonesia dan Australia adalah hubungan saling tergantung dan saling membutuhkan, baik sebagai produsen maupun sebagai pasar ekspor. Karenya pemutusan hubungan diplomatik bukanlah hal yang tepat dilakukan kedua negara melihat dari sisi geoekonmi yang saling terkoneksi. Dilema-dilema seperti inilah yang terjadi dan memperkaya problematika geopolitik di abad ke-21. Selain itu, terjadinya konflik antar peradapan seperti yang diramalkan oleh Samuel Hantington dapat dilihat pada konflik di Bosnia. Konflik di Bosnia bermula dari kemelut politik di mantan Yugoslavia pada tahun akhir 1980-an dan awal 1990-an yang berujung pada pecahnya beberapa negara anggota federasi Yugoslavia. Negeri Bosnia Herzegovina dihuni oleh tiga kelompok etnis, masing-masing Bosnia (mayoritas Muslim), Kroasia, dan Serbia.  Etnis Bosnia dan Kroasia bersepakat atas kemerdekaan Bosnia, namun tidak bagi etnis Serbia.  Etnis Serbia di Bosnia melalui politisinya memboikot referendum kemerdekaan,   bahkan meluncurkan serangan militer  ke Sarajevo, ibukota Bosnia Herzegovina pada April 1992. Selama tahun 1992 – 1995 tentara Serbia di Bosnia dengan dukungan Federasi Yugoslavia (Serbia Montenegro) pimpinan Slobodan Milosevic menebar terror dan kekerasan di bumi Bosnia.  Pembersihan etnis (ethnic cleansing) menjadi salah satu cara maupun tujuan untuk menghalangi kemerdekaan Bosnia. Puncak kekejaman Serbia di Bosnia adalah apa yang disebut sebagai pembantaian di Srebrenica pada Juli 1995 (Srebrenica Massacre).[4]

 

Prospek Perkembangan Kajian Geopolitik dan Geostrategi di Masa Depan

Kajian geopolitik dan geostrategi tentu akan senantiasa berubah dan berkembang seiring dengan perkembangan jaman. Tentu hal ini akan membuka banyak cakrawala tentang, Bagaimanakah geopolitik dimasa yang akan datang?. Disini, penulis akan mencoba untuk merumuskan beberapa faktor yang akan sangat mempengaruhi prospek perkembangan kajian geopolitik dan geostrategi dimasa yang akan datang, dengan mengambil analisis kekinian.

Pertama, dengan adanya eksistensi terciptanya dan terkonsolidasinya jaringan media global melalui korporasi media transnasional, maka geopolitik kedepannya akan menjadi fenomena televisual dan entertainmen. Kedua, dengan merenungkan tentang perubahan alami dari geo-power, perlu adanya perubahan dalam perkembangan ilmu kontemporer technoscience dan keadaan bumi yang juga perlu dipertimbangkan. Ketiga, memasuki abad ke-21, geopolitik mengalami transformasi fokus menjadi geo-ekonomi. Kondisi ini akan akan semakin kompleks dan kedepannya akan mengalami banyak permasalahaan seperti regional warlord, gang-gang criminal, transcontinental missiles, satelit televisi global, internet, dan global warming.[5]Selain ketiga hal tersebut penulis akan menambahkan beberapa prospek yaitu , Keempat, dengan semakin majunya teknologi dan analisis terhadap antariksa, tidak menutup kemungkinan kajian geopolitik akan meluas dan mengkaji kompleksitas hubungan-hubungan geopolitik diluar angkasa. Kelima, isu raw material tetap menjadi fokus kajian geopolitik dan geostrategi tetapi dengan tokoh yang berbeda, jika pada abad 20 hingga 21 minyak adalah aktor konflik, kedepannya isu nuklir dan air bersih bisa menjadi fokus kajian utama.

 

Referensi :

Tuathail,Gearoid O.1996.Critical Geopolitics.London:Routledge

Anon.2006.RI-Australia dan Geoekonomi.[Online].Dalam Kompas Cyber Media             [http://www.infoanda.com/linksfollow.php?li=www.kompas.co.id//utama/news/0603/28/121217.htm]             diakses pada 11 April 2010

Susetyo,Heru.2008.Menanti Keadilan Untuk Bosnia.[Online] Dalam Tanjung Pinang Business Directory             [http://www.tanjungpinang.info/menanti-keadilan-untuk-bosnia.html] diakses pada 11 April 2010

 


[1] Tuathail,Gearoid O.1996.”Visions and Vertigo Postmodernity and the Writing of Global Space” dalam Critical Geopolitics.London:Routledge, p.178

[2] Ibid, pp.182-195

[3] Anon.2006.RI-Australia dan Geoekonomi.[Online]. Dalam Kompas Cyber Media [http://www.infoanda.com/linksfollow.php?li=www.kompas.co.id//utama/news/0603/28/121217.htm] diakses pada 11 April 2010

[4] Susetyo,Heru.2008.Menanti Keadilan Untuk Bosnia.[Online] Dalam Tanjung Pinang Business Directory [http://www.tanjungpinang.info/menanti-keadilan-untuk-bosnia.html] diakses pada 11 April 2010

[5] Tuathail,Gearoid O.1996.”Visions and Vertigo Postmodernity and the Writing of Global Space” dalam Critical Geopolitics.London:Routledge, pp.198-201

Globalisasi Produksi

Kehadiran Multinational Corporation MNC) ditengah arus globalisasi semakin mempertegas konsepsi sistem ekonomi global. Didukung dengan perkembangan teknologi komunikasi dan transportasi, MNC berkembang pesat baik di negara asal maupun di negara penerima. Tercatat di tahun 2005 terdapat 77.000 induk perusahaan dengan 770.000 anak perusahaan di berbagai negara. MNC yang bergerak di berbagai bidang, baik jasa maupun layanan, telah meningkatkan akumulasi jumlah produksi dengan fasilitas produksi yang juga meningkat dan tersebar di berbagai negara untuk memenuhi kebutuhan dalam pasar-pasar setempat. Peningkatan jumlah produksi berarti juga peningkatan Gross Domestik Produk (GDP). GDP merupakan salah satu indikator tingkat kemakmuran suatu negara (Thun,2008 :347).

Pertumbuhan MNC dengan peningkatan jumlah fasilitas produksi yang tersebar di berbagai negara tak terlepas dari kehadiran Foreign Direct Investment (FDI). Dengan membangun fasilitas industri baru, MNC dapat memenuhi permintaan pasar setempat dan menghindari jalur perdagangan internasional yang dapat menjadi tidak efektif dan tidak mengguntungkan karena trade barrier yang tinggi dari pemerintah sebagai usaha protectionism. Unsur politik sangat terlihat dalam kebijakan protectionism.  Menurut Eric Thun, FDI digunakan untuk mencapai comparative advantages dari pada ekspansi secara geografi. Kegiatan research dan development masih berpusat di perusahaan induk, sementara operasional produksi dilaksanakan di fasilitas produksi yang tersebar di berbagai tempat (Thun,2008 :348). Konsep FDI sebenarnya bukan hal yang baru dalam sistem ekonomi. Trading company seperti VOC dimasa penjajahan di Asia dan Afrika telah menggunakan investasi untuk memperoleh bahan mentah di wilayah-wilayah baru.

Eric Thun menyebutkan bahwa FDI oleh MNC sebagian besar terkonsentrasi di Eropa. Raksasa MNC berkembang pesat di Eropa memenuhi kebutuhan pasar Eropa (Thun,2008 :349). Menurut penulis, hal ini terjadi karena kondisi regional dan domestik di Asia dan Afrika yang tidak kondusif bagi masuknya investasi asing. Kondisi keamanan salah satunya dapat menjadi salah satu pertimbangan investor untuk memberikan investasi di negara-negara Asia dan Afrika. Dengan kondisi domestik yang tidak stabil di Pakistan, dan konflik agama berkepanjang dengan India, Investor sulit untuk meyakini penanaman investasi di Pakistan akan menguntungkan. Merger dan akuisisi juga merupakan bentuk manifestasi FDI. Dari pada membangun fasilitas produksi baru, MNC dapat melakukan merger dan akuisisi, jika dinilai strategi dan menguntungkan.

FDI bukan satu-satunya sumber investasi modal asing. Selain FDI juga terdapat portfolio flow, yang memberikan dana investasi dari institusi seperti perusahaan asuransi dan dana pensiun, pinjaman dari bank swasta, dan dari program pinjaman modal dari negara atau badan keuangan lain. FDI juga dapat digunakan untuk sebagai indikator untuk menghitung pertumbuhan produksi global oleh MNC. Peningkatan angka FDI berarti peningkatan angka produksi global. Namun FDI tidak mampu menghitung produksi melalui outsourcing (Thun,2008 :350).

Kehadiran fasilitas industri MNC di negara penerima mampu membawa arus perkembangan teknologi dan menyerap tenaga kerja dalam jumlah yang besar sehingga mampu membantu mengatasi angka pengganguran, serta mengembangkan skill managerial kepada masyarakat setempat. Dilain pihak package of benenefits kehadiran MNC juga menimbulkan kekhawatiran bagi kehidupan masyarakat di negara penerima. Ketergantungan yang ditimbulkan oleh MNC kepada pekerja lokal memunculkan ketakutan jika sewaktu-waktu fasilitas industri MNC ditutup, masyarakat akan kehilanggan pekerjaannya dan kembali menjadi pengangguran.

MNC yang mempekerjakan masyarakat lokal juga menimbulkan pemikiran skeptis bahwa MNC berusaha mengeksploitasi sumber daya manusia setempat, apalagi jika MNC tidak memberikan gaji yang selayaknya bagi pekerja. Pelanggaran nilai-nilai kebudayaan dan kepercayaan setempat oleh standarisasi industri dari perusahaan induk juga menjadi salah satu ketakutan masyarakat. Misalnya di Indonesia, Jumat adalah hari kerja yang pendek karena sebagian besar masyarakat Indonesia yang muslim harus melaksanakan ibadah sholat Jumat. Sedangkan perusahaan induk MNC di Amerika Serikat hari jumat adalah hari kerja biasa yang tidak memberikan waktu lebih untuk pekerjanya dan upaya untuk menegakkan standarisasi tersebut ke seluruh anak perusahaan yang tersebar di berbagai negara dapat memberikan tantangan bagi negara penerima. Sementara bagi negara tempat MNC berasal juga timbul kekhawatiran karena pergerakan arus pekerjaan, teknologi, dan profit ke negara-negara lain yang lebih besar dari yang terjadi di negaranya. Misalnya investasi perusahaan sepatu Nike untuk membuka fasilitas produksi di Vietnam akan membuka lapangan kerja baru di Vietnam, padahal di Amerika Serikat juga terdapat pengganguran yang membutuhkan pekerjaan. Kekhawatiran negara di sebut efek hollowing out.

            Pertumbuhan pesat produksi global tidak terlepas dari peran institusi-institusi sistem Bretton Woods. General Agreement on Tariffs and Treaty (GATT), World Bank, dan International Monetary Fund (IMF) sebagai institusi keuangan perdagangan internasional di masa Bretton Woods yang berhasil membuka pintu perdagangan dan perekonomian internasional ke arah yang lebih liberal. Melalui investasi dan pinjaman dana dari institusi-institusi tersebut, perekonomian dan perindustrian berkembang hingga saat ini. Dari level negara, globalisasi produksi sebenarnya tidak terlepaskan dari unsure politik. Di negara-negara berkembang, pemerintah mengambil peran penting dalam menstimulasi volume perdaganan dan pertumbuhan ekonomi. Sedangkan di negara-negara berkembang, pemerintah berusaha menggunakan globalisasi produksi sebagai mesin penggerak pertumbuhan ekonomi domestik. Asia Timur dari sekumpulan negara-negara berkembang yang saat ini menjadi regional dengan perekonomian yang berkembang sangat pesat. Pemerintahan Korea, Jepang, dan Taiwan misalnya mampu mengeluarkan kebijakan industri dengan memanfaatkan arus investasi dan teknologi untuk mengembangkan sektor industri. Hingga saat ini perekonomian berbasis industri teknologi telah memberikan kontribusi besar bagi perkembangan ekonomi di Asia Timur (Thun,2008 :351).

Sedangkan perkembangan tekonologi di era globalisasi mampu mempermudah proses produksi global. Jika sebelumnya teknologi transportasi menghabiskan biaya yang besar untuk memindahkan barang produksi dari satu tempat ke tempat lain, kehadiran standarisasi kontainer dan penggunaan pesawat komersial mampu memotong biaya transportasi yang tinggi serta mempercepat arus perdagangan barang. Perkembangan teknologi terutama di bidang elektronik menghasilkan modular production yang kemudian diadopsi oleh sebagian perusahaan komputer dan elektronik lain seperti IBM. Modular production mampu menghasilkan sistem produksi alat elektronik yang terdiri dari modul-modul berbeda namun tetap dapat terintegrasi. Produksi ini mampu menjadikan produk elektronik compatible dan digunakan oleh masyarakat luas.

Global Value Chain

            Globalisasi produksi oleh perkembangan pesat MNC menghadirkan konsepsi value chain. Konsep tersebut menjawab pertanyaan apa, kapan, dan bagaimana dalam ekonomi global. Value chain meliputi keseluruhan aktifitas yang melibatkan kombinasi teknologi, pekerja, dan bahan mentah yang kemudian diolah, dipasarkan, dan didistribusikan. Aktivitas dalam value chain, perlu untuk dikoordinasikan dalam suatu kesatuan terintegrasi yang kemudian disebut governance serta lokasi aktifitas value chain dilaksanakan. Teknologi telah membawa proses produksi, pemasaran, dan distribusi yang tak lagi dibatasi oleh jarak kearah yang lebih global. Jika memang perusahaan-perusahaan domestik telah mampu memenuhi kebutuhan pasar, makan MNC tidak akan berkembang sepesat sekarang.

Dalam unsure Governance, teknologi menimbulkan dampak penting dalam globalisasi ekonomi. Teknologi meningkatkan kemampuan firma-firma untuk memfragmentasi ‘value chain’ atau rantai nilai. Koordinasi bagian-bagian yang terpisah tersebut dapat dicapai dengan cara governance. Governance berkaitan atau mengarah pada cara dan alat apapun yang mengkoordinir aktivitas-aktivitas yang saling bergantung (Jessop 1998: 29). Pilihan-pilihan Governance dalam Global Value Chain (GVC), jika diandaikan maka dapat digambarkan seperti spektrum. Di salah satu ujungnya adalah hubungan pasar murni dengan firma-firma asing (contohnya arm’s-length relationships) dan di ujung lainnya adalah control yang bersifat hirarki operasi-operasi asing (contohnya FDI). Ada dua pilihan governance, yaitu arm’s length relationships dan FDI . Dunning berpendapat bahwa sebuah firma akan menciptakan operasi di luar negaranya ketika biaya operasional pasar internal negara target (hierarchiechal co-ordination) lebih rendah dibanding menggunakan pasar arm’s length relationship. Ada keuntungan-keuntungan spesifik atau ‘specific advantages’ (Dunning 1981) yang dipikirkan firma dalam menentukan cara yang pertama dan selanjutnya, antara lain: merek dagang, proses manufaktur atau teknologi tertentu, skala-skala ekonomi, dan kekuatan pemasaran. Gereffi berpendapat bahwa organisasi GVC akan bervariasi menurut kompleksitas transaksi-transaksi antar-firma, tingkat kompleksitas tersebut dapat disusun, dan area dimana para supplier mendapatkan kapabilitas yang dibutuhkan  untuk memenuhi persyaratan para pembeli.

Governance atau pengaturan value chains, kritis karena merupakan penentu penting mengenai siapa yang memperoleh keuntungan-keuntungan globalisasi yang dibagi ke dalam tiga segi. Pertama, distribusi profit diantara firma-firma ditentukan untuk area luas rintangan-rintangan untuk masuk (Kaplinsky 2000:127). Kedua, kemampuan-kemampuan yang dapat dikuasai firma-firma dalam chain. Posisi Governance tehadap value chain adalah penentu penting prospek peningkatan mutu. Ketiga, governance terhadap GVC memberi wawasan kepada tingkat pengaruh yang  dimiliki aktor luar—entah pemerintah, IO, ataupun NGO—untuk mempengaruhi perilaku firma-firma.

Aspek yang kedua adalah Lokasi. Cara lokasi mengarahkan dan menentukan produksi global adalah mempertimbangkan keuntungan-keuntungan yang firma harapkan di lokasi yang menjadi target—termasuk SDA, pasar-pasar baru, tenaga kerja murah, juga factor-faktor seperti budaya, bahasa, kondisi dan sistem politik lokasi yg bersangkutan.

Jadi, faktor penentuan governance dan lokasi thd GVC penting dan harus dipertimbangkan dengan tepat karena nantinya akan berdampak besar terhadap baik future profit maupun keseluruhan proses-proses dan perilaku firma dalam melakukan kegiatan ekonomi.

 

Cina sebagai World’s Factory

Kenaikan Cina sebagai salah satu kekuatan ekonomi dunia tidak dapat dipisahkan dengan globalisasi manufacture-nya. Cina memiliki pengaruh yang signifikan dalam mempengaruhi global price of input yang menjadi bahan bakar dari pertumbuhan ekonominya dan global price of output melalui manufakturnya. Tetapi kenaikan ekonomi China di bidang manufakturnya malah berimbas buruk pada negara-negara lain, seperti Amerika (Thun,2008 :362).

Cina mampu disebut sebagai world’s factory disebabkan oleh begitu banyaknya pabrik-pabrik dunia yang beroperasi di Cina. Begitu banyak perusahaan asing yang berinvestasi dalam operasional manufaktur Cina mengindikasikan besarnya kekuatan perusahaan milik Cina. Cina juga merupakan satu-satunya negara yang memimpin berjalannya FDI global. FDI menjadi unsur penting dalam manufaktur cina. Melalui FDI dan perkembangan manufaktur Cina, banyak perusahaan multinasional yang mencapai keuntungan maksimalnya dan berefek pada semakin memperbanyak investasi ke Cina. Disisi lain, konsumen juga diuntungkan dengan harga murah barang-barang yang dieksport dari Cina (Thun,2008 :363).

Pola dari investasi asing di Cina merefleksikan kekompleksan interaksi berbagai level lokasi di dalam operasional perusahaan multinasional dan usaha dari pemerintah dan perusahaan untuk menyeimbangkan perhatian atas efisiensi, equity, dan kedaulatan. Jalannya investasi dipimpin oleh integrasi ekonomi nasional dalam region. Lebih akurat dengan menyebutkan bahwa Cina merupakan regional production base dibandingkan national production base. Dengan reformasi ekonomi yang dilakukan Cina, telah membuka begitu banyak peluang investasi di daerah-daerah istimewanya seperti Taiwan dan Hongkong yang mengikutsertakan partisipasi dari negara se-region dengan Cina yaitu Jepang dan Korea untuk ikut berpartisipasi. Negara-negara ini tidak mengirimkan keseluruhan industrinya ke Cina, tetapi lebih kepada transfer pekerja dan import hal-hal yang mahal di negara asal dan disediakan dengan harga murah oleh Cina. Jadi, formasi dari jaringan regional ini lebih dikarenakan oleh dua faktor yaitu  tingginya harga di dalam negeri dan peranan fasilitas kemajuan teknologi negara region. Asia Timur telah menjadi regional ekonomi dengan network manufaktur yang telah melewati batas-batas nasional (Thun,2008 :364-365).

Dalam lingkup domestik Cina  terdapat apa yang disebut dengan Local economy cluster. Local economy cluster adalah hal yang luar biasa penting di Cina karena berhubungan dengan investasi asing. Perusahaan yang menerapkan particular township dan villages selalu melakukan spesialisasi pada produk-produk tertentu dan lalu melalui produk tersebut mampu mendominasi pasar dunia. Formasi dari local economy cluster, merupakan hasil dari tendensi alamiah dimana pada satu sisi perusahaan mencari pengelompokan ekonomi tetapi disisi lain kebijakan pemerintah juga bermain sebagai aktor kunci. Hal ini terjadi setelah reformasi di Cina, dimana pemerintah pusat memberikan otonomi pada daerah untuk membuat kebijakan ekonominya sendiri dan memberikan pada daerah insentif fiskal untuk meraih kesuksesannya (Thun,2008 :365).

Tekanan kompetisi yang dibawa oleh integrasi regional Asia Timur, kemungkinan untuk mengakses ekonomi pada level world-class dan kemampuan inexpensive manufacturing di berbagai bidang industri Cina telah menciptakan tekanan yang kuat pada national ’varieties of capitalism’ dari perusahaan multinasional yang berinvestasi di Cina. Hal ini lebih menekankan pada karakteristik dari barang yang diciptakan oleh negara-negara regional yang membuat perusahaan multinasional kehilangan karakteristik dari negara aslinya. Di Cina, daya tahan pendekatan nasional untuk investasi dan intensitas tekanan dalam pendekatan ini merupakan hal yang visible dalam hal investasi Jepang. Perusahaan-perusahaan Jepang menginginkan harga yang lebih murah dan mengakalinya melalui konsep regional hirarki yaitu produksi suatu produk dipindahkan ke Cina tetapi komponen inti dan desainnya tetap berasal dari Jepang. Hal ini disebabkan oleh fokus eksport yang menuntut harga murah dengan kualitas tetap bagus. Jepang melakukan pembagian wilayah investasinya di Cina menjadi daerah timur dan daerah selatan. Terdapat elemen pendorong dan penarik untuk hal tersebut. Faktor pendorongnya adalah dibutuhkannya pemotongan harga. Investasi Jepang di Cina difokuskan pada meningkatnya akses pertumbuhan domestic marketplace dan juga perusahaan Jepang harus berkompetisi dengan perusahaan multinasional yang semakin meluaskan manufakturnya di Cina karena harga yang lebih murah dengan target masyarakat yang rendah dan menengah. Hal ini jelas berbeda jika dibandingkan dengan Amerika yang lebih menekankan pada high end service. Pada dasarnya, alasan utama mengapa Jepang berinvestasi di Cina dan membaginya menjadi polar timur dan selatan adalah disebabkan oleh kedua polar tersebut merupakan daerah dengan komponen perusahaan yang paling kuat. Di daerah-daerah tersebut terdapat perusahaan-perusahaan tersukses milik Cina, Taiwan dan Korea yang akan memberikan sumbangsih pada semakin murahnya barang yang dihasilkan dengan menjaga mutu serta kualitas barang (Thun,2008 : 366-367).

Banyaknya FDI yang ada di Cina telah menimbulkan suara-suara kontroversial. Sebagian memberikan kritik bahwa dengan eksisnya investasi asing akan berefek negatif bagi perusahaan-perusahaan domestik Cina. Keterbukaan bukan hal yang secara menyeluruh buruk tetapi perlu juga mempertimbangkan aspek penting proteksi atas industri nasional. Ditakutkan akan adanya diskriminasi antara perusahaan domestik dan perusahaan asing yang akan berkontribusi pada tidak berkembangnya industri dalam negeri (Thun,2008 :367-368). Menurut penulis hal ini menjadi wajar terjadi karena mempertimbangkan aspek sistem kapitalisme global yang dianut dunia dewasa ini yang rentan dengan krisis. Analisis penulis adalah bahwasanya dengan menitik beratkan pada sektor investasi asing ditakutkan apabila sesuatu yang tidak diinginkan seperti krisis terjadi maka perekonomian Cina akan dengan mudah ambruk. Saat krisis terjadi, maka akan banyak investor asing yang menarik investasinya atau malah mengalami kebangkrutan. Hal ini jelas rentan melanda negara dengan kepemilikan FDI terbanyak di dunia yaitu Cina. Karenanya, memperhatikan sektor ekonomi dan industri domestik menjadi penting dalam hal ini. Pengembangan harus dilakukan secara dua arah baik lingkup domestik maupun global. Pengalaman telah mengajarkan bahwa pertahanan industri domestik yang kuatlah yang mampu menyelamatkan suatu negara dari krisis dan kembali bangkit untuk membenahi diri. Hal ini dapat dicontohkan melalui krisis tahun 1998 yang melanda Indonesia, dimana melalui penguatan sektor industri domestik dalam hal ini UKM, Indonesia mampu membenahi diri dan bangkit kembali dari krisis 1998 yang melanda Asia.

Tetapi di sisi lain eksistensi FDI juga memberikan kontribusi positif bagi investasi asing dan integrasinya dengan global production network. Hal ini dapat dicontohkan melalui industri automotif yang dikembangkan oleh Cina melalui kontribusi FDI. Industri ini mampu menolong negara-negara berkembang yang tidak dapat mengakses suatu bentuk barang dikarenakan faktor batas negara, biaya produksi, dan teknologi. Beberapa group perusahaan berusaha untuk menyeleseikan permasalahan ini dengan mendesain produk yang sesuai untuk suplier global, sehingga harga patokan mobil menyesuaikan global platform dan menyediakan skala ekonomi berbeda sesuai proporsisi model (Thun,2008 :368). Menurut penulis selain merupakan suatu sistem yang menguntungkan, sistem ini merupakan aplikasi dari sistem post-fordism yang diterapkan dunia dewasa ini. Seperti yang telah ditelaah sebelumnya bahwa Fordism adalah suatu bentuk strategi dalam perusahaan untuk melakukan spesialisasi pekerjaan yang akan semakin menambah efektifitas dan efisiensi kerja. Hal ini teraplikasikan dalam ekonomi global dewasa ini dimana spesialisasi kerja juga diterapkan oleh negara-negara dan perusahaan-perusahaan multinasional. Misalkan seperti contoh diatas, dimana Jepang melakukan spesialisasi kerja di Cina dalam bentuk merakit otomotif. Apabila kegiatan merakit otomotif dilakukan sendiri oleh Jepang di negaranya, maka harga otomotif tersebut akan mahal disebabkan kontribusi besaran upah pekerja yang merakit otomotif tersebut bernilai tinggi. Tetapi apabila pekerjaan merakit dilakukan di Cina dengan standarisasi upah pekerja yang lebih rendah dibandingkan di Jepang maka perusahaan otomotif tersebut akan lebih berhemat dan mampu menjual produknya dengan harga yang lebih murah. Inilah yang terjadi dewasa ini dalam fenomena globalisasi produksi. Menurut analisis penulis, lebih jauh lagi, penulis setuju dengan kritik teori dependensi mengenai globalisasi produksi yang terjadi melalui teori nilai lebih-nya. Dengan adanya fenomena teori nilai lebih dimana negara-negara berkembang hanya dimanfaatkan sebagai penyedia sumberdaya alam, buruh, dan pasar maka negara berkembang tidak akan pernah meninggalkan posisinya sebagai proletar. Sedangkan negara yang memiliki teknologi canggih, perusahaan multinasional yang besar dan pemilik modal akan tetap menjadi kelas borjuis dalam ekonomi global. Inilah mengapa dalam hal ini penulis berpendapat bahwa globalisasi produksi merupakan fenomena ekonomi politik internasional yang kompleks dan dilematis.

 

Referensi :

Thun, Eric. 2008. “The Globalization of Production”, dalam John Ravenhill, Global Political Economy,      Oxford: Oxford University Press

 

GREAT DEPRESSION, KEYNESINISM, DAN FORDISM : KRISIS DAN REGULASI DALAM EPI

Depresi Ekonomi 1929 adalah suatu keadaan dimana menurunnya tingkat suku bunga dan harga saham secara drastis yang mengakibatkan timbulnya kekacauan ekonomi di seluruh dunia. Depresi ini merupakan depresi terparah sepanjang masa yang berawal dari Amerika Serikat. Bermula di tahun 1925 dan 1927, The Fed menurunkan suku bunga untuk mendukung Bank of England dalam menerapkan standar emas. Pada saat yang bersamaan, bursa efek sedang bergairah. Akibatnya, jutaan warga AS meminjam uang di bank dan kemudian menginvestasikannya di bursa saham. Saat itulah terjadi ledakan spekulatif yang menggiring terciptanya gelembung ekonomi atau biasa dikenal economic bubble. Harga-harga saham terus meningkat dan mencapai puncaknya tanggal 3 September 1929. Namun, Kamis, 24 Oktober 1929, harga saham mulai terjun bebas. Peristiwa itu dikenal dengan sebutan “Kamis Hitam” (Black Thursday). Beberapa langkah coba ditempuh oleh pimpinan bank-bank terkemuka, diantaranya dengan membeli saham-saham unggulan untuk mengangkat sentimen positif. Namun sayangnya, hal itu tetap tidak mampu mendongkrak pasar. Minggu berikutnya terjadi penjualan saham masal dan mencapai puncaknya pada Selasa, 29 Oktober 1929, ketika pasar mengalami kerugian sebesar 14 miliar dolar AS. Hari itu dikenang sebagai “Selasa Hitam” (Black Tuesday). Total kerugian dalam minggu itu mencapai 30 miliar dolar AS. Runtuhnya lantai bursa menyebabkan banyak bank gulung tikar. Awal tahun 1930, ada 60 bank gulung tikar, disusul 254 bank di bulan November, dan 344 bank di bulan Desember.[1]

Dengan kekacauan yang sedemikian rupa, para pengamat ekonomi sudah tidak mampu lagi bertahan untuk percaya bahwa pasar akan dapat menyembuhkan dan membenahi dirinya sendiri seperti apa yang selama ini dipercaya kaum liberal klasik dari pemikiran Adam Smith. Pemerintah Amerika mulai turun tangan untuk ikut membenahi kekacauan pasar dengan melakukan proteksi perdagangan. Tetapi hal ini tidak dapat berjalan lancar, malah mengakibatkan deflasi, likuidasi dan pengangguran meningkat pesat. Pemerintah tidak mampu berbuat banyak karena berbenturan dengan sistem keuangan dengan standarisasi emas. Emas dianggap memperlambat respon pemerintah untuk menanggulangi krisis. Karenanya timbul wacana untuk menghapuskan standarisasi mata uang berdasarkan pada emas. Beberapa negara mulai melakukannya, terutama Inggris yang mampu menginspirasi negara lain untuk melepasakan diri dari standarisasi emas. Hingga akhirnya Amerika-pun melepaskan diri dari standarisasi emas dan mampu meningkatkan suplai uang, menaikkan harga, dan membawa perekonomian kembali pada jalurnya. Hal ini ternyata mampu menggerakkan perekonomian kembali, dan membawa dunia pada akhir dari masa-masa depresi.[2]

Melihat Depresi Ekonomi yang terjadi dalam rentang tahun 1929 hingga 1939, maka menurut penulis dapat dianalis sebab terjadinya dan usaha pemulihannya. Kedua hal ini ternyata di dasari oleh dua pemikiran ekonomi yang saling bertolak belakang yaitu Fordism dan Keynesianism. Berikut ini, penulis akan berusaha untuk menjelaskan tentang kedua pemikiran tersebut yang merupakan awal timbulnya depresi ekonomi oleh Fordisme dan penanggulangannya oleh Keynesianism.

 

Fordism dan Great Depression

            Fordism merupakan filosofi produksi yang berusaha untuk mencapai produktifitas tinggi dengan menstandarisasi output, melalui penggunaan jalan perakitan, dan memisahkan pekerja ke dalam tugas-tugas keterampilan yang kecil dan spesifik. Fordism mengkombinasikan mesin dan efisiensi pekerja menjadi satu unit dan menekankan pada minimalisir harga daripada maksimalisasi keuntungan. Model ini merujuk pada pelopor automobile Amerika, Henry Ford (1863-1947).[3] Produksi masal dimulai di Detroit pada 1914 saat Henry Ford menemukan bahwa perubahan jalur perakitan menggunakan bagian interchangeable dapat secara radikal mengurangi harga dalam membuat mobil. Dia mampu menjual 18 mobil T Fords, dengan harga yang semula $600 menjadi $250 selama 15 tahun. Tetapi hal ini berdampak pada ketidaksenangan pekerja dengan tingginya perputaran.[4] Fordism menurut Gramsci, menghadapi banyak resistensi intelektual dan moral, serta melakukan bentuk kekejaman dan akal busuk yang tersembunyi atau dengan kata lain merupakan pemaksaan yang ekstrem.[5] Pekerja mendapatkan tekanan fisik, tuntutan konsentrasi tingkat tinggi dan menemui kejenuhan yang luar biasa. Tetapi, pekerja mendapatkan upah yang tinggi dan penambahan upah setiap harinya yang hal ini mengakibatkan meningkatnya tingkat konsumsi.[6]

Pada dasarnya Fordism memiliki lima prinsip. Pertama, membagi pekerjaan kepada unit-unit kecil, yang memiliki kualitas tinggi dalam pekerjaannya sehingga lebih efisien. Kedua, apabila setiap pekerja melakukan satu pekerjaan dalam jalur perakitan, maka akan mengurangi waktu yang diperlukan. Ketiga, semakin dekat seorang pekerja dengan pekerjaannya maka semakin mudah untuk mengembangkan alat-alat spesial untuk membantu pekerjaannya. Keempat, pekerja dengan mudah dapat diganti dengan pekerja baru yang memiliki bayaran lebih rendah. Kelima, di Amerika buruh terampil sangat jarang dan mahal sehingga diambil kebijakan untuk meminimalisir penggunaan pekerja terampil. Kelima prinsip ini ternyata hanya mampu bertahan hingga tahun 1930. Di saat pasar Amerika mengalami puncak kejenuhan, dan Ford yang tidak memiliki rencana inovasi lanjutan ternyata tidak mampu mempertahankan diri.[7]

Menurut analisa penulis, terjadinya stagnansi perusahaan Ford yang tidak mampu berinovasi pada produksinya, produksi yang berlebihan, tingginya kejenuhan konsumsi pasar dan tenaga kerja, serta sistem kredit yang menimbulkan buble economic memberikan sumbangsih yang besar pada jatuhnya perekonomian Amerika saat Great Depression di tahun 1929-1939.

 

Keynesianism dan Great Depression

            Keynesianisme adalah model perkembangan ekonomi yang merupakan hasil pemikiran dari Jhon Maynard Keynes yang mengamati perkembangan pasar setelah Perang Dunia I. Menurut Keynes, perkembangan model pasar kapitalis mengalami suatu penderitaan dikarenakan banguanan tendensi efektifitas atas tingginya permintaan akan barang tetapi tidak cukupnya kemampuan untuk memproduksi, yang pada akhirnya menarik investasi untuk bergabung dan menjadi pusat akumulasi sistem kapital. Keynes mengamati terjadinya Great Depression tahun 1929 yang mengakibatkan banyak bank bangkrut, pasar collapse, dan meningkatnya jumlah pengangguran. Melihat hal ini, Keynes memberikan ide tentang perlu adanya kebijaksanaan konvensional dari atas ke bawah dimana pemerintah memotong anggaran belanjanya saat krisis melanda dan mengalokasikannya untuk membenahi ancaman kemerosotan ekonomi. Saat krisis melanda, dimana investasi tidak dapat berjalan, maka pemerintah mengambil peranan penting untuk menjadi investor dalam upaya penyelamatan pasar yang diharapkan mampu untuk menciptakan ”balance” antara konsumsi, produksi dan tabungan. Jadi, pada intinya, Keynes melihat bahwa perlu adanya intervensi pemeritah dalam pasar untuk menjaga kestabilan atau ”balance” antara rangkaian investasi dan konsumsi.[8]

Hal ini menurut analisis penulis merupakan faktor penyelamat dunia dari terpaan Great Depression tahun 1929-1939. Penulis setuju dengan pemikiran Keynes yang mengkritik habis-habisan pemikiran Adam Smith tentang invisible hand, bahwa pasar dapat berjalan sendiri, memiliki aturannya sendiri, dan membenahi dirinya sendiri. Berbeda dengan Adam Smith, Keynesian melihat bahwa pasar tidak dapat dengan sendirinya melakukan pembenahan, terbukti dengan ambruknya Fordism. Keynes melihat bahwa agar tercipta suatu kestabilan dalam pasar maka intervensi pemerintah adalah hal yang sangat diperlukan untuk menciptakan ”balance” antara konsumsi, produksi, investasi, dan tabungan. Great Depression 1929 adalah buktinya. Pasar runtuh, masyrakat hidup dibawah kemiskinan, pengangguran dimana-mana, dan perekonomi tidak dapat berjalan. Melihat hal ini, pemerintah tidak dapat tinggal diam dan perlu mengambil langkah pasti dengan mengeluarkan kebijakan yaitu keluar dari standarisasi emas dan menyediakan suplai uang agar perekonomian kembali dapat dijalankan. Hal inilah yang penulis anggap sebagai penyelamat Great Depression 1929.

 

REFERENSI

Abernathy, William 1978.The Productivity Dilemma: Roadblock to Innovation in the Automobile Industry. Baltimore: Johns Hopkins University Press

Brown, Michael B.1995.Models in Political Economy.London: Penguin Books

David, Paul.1990.American Economic Review.Toronto: Oxford University Press

Frieden, Jeffrey A. 2006.Global Capitalism: Its Fall and Rise in the Twentieth Century, New York:         W.W. Norton & Co. Inc

Gramsci, Antonio.1971. Selections from the Prison Notebooks, London: Lawrence and Wishart

Anon.2009.Depresi Besar Tahun1929,Bagian-1.[Online].

Dalam Tradinx [http://www.tradinx.de/id/02/die-weltwirtschaftskrise-im-jahre-1929-teil-1-           ursachen/]

Diakses pada 17 April 2010, pukul 22.00

Anon.2010.Fordism.[Online].

Dalam Business Dictionary [http://www.businessdictionary.com/definition/Fordism.html]             Diakses pada 18 April 2010, pukul 10.00

Anon.2010.Rise and Fall of Mass Production:Fordism.[Online].

Dalam BBC MMX                 [http://news.bbc.co.uk/2/shared/spl/hi/picture_gallery/07/business_rise_and_fall_of_mass_p            roduction/html/1.stm]

Diakses pada 18 April 2010

 

 

 


[1] Anon.2009.Depresi Besar Tahun1929,Bagian-1.[Online].Dalam Tradinx [http://www.tradinx.de/id/02/die-weltwirtschaftskrise-im-jahre-1929-teil-1-ursachen/] diakses pada 17 April 2010.

[2] Frieden, Jeffrey A. 2006. “The Established Order Collapses” dalam Global Capitalism: Its Fall and Rise in the Twentieth Century, New York: W.W. Norton & Co. Inc., pp. 173-194

[3] Anon.2010.Fordism.[Online].Dalam Business Dictionary [http://www.businessdictionary.com/definition/Fordism.html] diakses pada 18 April 2010

[4] Anon.2010.Rise and Fall of Mass Production:Fordism.[Online].Dalam BBC MMX [http://news.bbc.co.uk/2/shared/spl/hi/picture_gallery/07/business_rise_and_fall_of_mass_production/html/1.stm] diakses pada 18 April 2010

[5] Gramsci, Antonio. 1971. “Americanism and Fordism”, dalam Selections from the Prison Notebooks, London: Lawrence and Wishart, pp. 277-318

[6] David, Paul.1990.”The Dynamo and the Computer: An Historical Perspective on the Modern Productivity Paradox”dalam American Economic Review.Toronto: Oxford University Press, hal. 355-361.

[7] Abernathy, William 1978.The Productivity Dilemma: Roadblock to Innovation in the Automobile Industry. Baltimore: Johns Hopkins University Press.

[8] Brown, Michael B. 1995. “The Keynesian Model”, dalam Models in Political Economy, London: Penguin Books, pp. 55-71

 

Leadership, Hegemoni dan Stabilitas: Orde dalam EPI

Mempelajari Ekonomi Politik Internasional erat kaitannya dengan mempelajari sistem pasar, dimana di dalam sistem ini tidak hanya faktor internal saja yang dominan, tetapi faktor eksternal-pun sangat berpengaruh. Dengan eksistensi faktor eksternal, memberikan efek dinamika yang unik dalam perkembangan studi EPI. Berikut akan dibahas tentang tiga teori yang berusaha menjelaskan posisi dinamika eksternal dalam pengaruhnya terhadap EPI, perubahan struktural dalam EPI dan Amerika yang sempat menduduki posisi hegemoni dalam struktur internasional.

 

Tiga Teori Kontemporer dalam EPI : Relevansinya kini

Dalam studi EPI, terdapat tiga teori kontemporer yang sama-sama mengamati dinamika sistem pasar dan struktur internasional tetapi dalam pandangan dan perspektif yang berbeda. Ketiga teori tersebut adalah The Theory of the Dual Economy, The Theory of the Modern World System, dan The Theory of Hegemonic Stability.

Teori pertama adalah The Theory of The Dual Economy atau biasa disebut dualisme. Teori ini menegaskan bahwa setiap aktivitas ekonomi baik domestik maupun internasional harus dianalisis melalui dua sektor yang relatif independen yaitu sektor moderen  dan sektor tradisional. Proses dari perkembangan ekonomi termasuk di dalamnya penggabungan dan transformasi sektor tradisional di dalam sektor moderen melalui modernisasi struktur ekonomi, sosial, dan politik. Integrasi global antara pasar dan institusi merupakan konsekuensi dari ketetapan pergerakan kekuatan ekonomi menuju level yang lebih tinggi dari efisisensi ekonomi dan interdependensi global.[1]

Teori kedua adalah The Theory of the Modern World System atau biasa disingkat dengan MWS. Esensi dari teori ini menjelaskan tentang the origin, struktur, dan fungsi dari sistem. Teori ini berlandaskan pada teori Marxist yang menjelaskan tentang konsep dasar masyarakat. Teori MWS bicara tentang hirarki internasional, perjuangan negara, kelas-kelas ekonomi, kapitalisme sebagai fenomena global yang menimbulkan interdependensi negara periphery dan sistem kapitalisme dunia yang mengakibatkan banyaknya negara underdevelop dibanding negara develop. Dalam melihat komponen internasional teori ini membagi dunia menjadi tiga kelas, yaitu core, semiperiphery dan periphery. Perbedaan yang menonjol antara MWS dan dualisme adalah dalam hal melihat struktur internasional. Dualisme beranggapan bahwa posisi negara core dan periphery terpisah dan terisolasi ekonomi satu sama lain, sementara MWS melihat bahwa posisi negara core dan periphery berhubungan erat. Dalam aplikasinya, teori ini adalah teori yang berjaya di masa Empire sekitar abad 16-19 M.[2]

Teori ketiga adalah The Theory of Hegemonic Stability. Teori ini beranggapan bahwa dalam ekonomi dunia liberal perlu adanya “leadership”, hegemon atau kekuatan dominan. Kekuatan hegemoni berfungsi untuk menyediakan dan berperan dalam membangun dan memelihara norma dan aturan dari orde ekonomi liberal, dan apabila tidak ada kekuatan ini, akan mengakibatkan melemahnya orde ekonomi liberal. Negara lain menerima aturan dan norma dari hegemon dikarenakan prestis dan status dari hegemon dalam sistem politik internasional. Hegemon menggunakan pengaruhnya untuk menciptakan rezim internasional.[3]

Dari pembahasan tiga teori tadi dan mengkaitkannya dengan dewasa ini, maka ketiga teori tersebut menurut penulis masih absah digunakan hingga sekarang. Terbukti dalam menyikapi beberapa kasus, ketiga teori ini akan memiliki pandangannya masing-masing. Kasus krisis global yang melanda Amerika dan penduduk dunia pada tahun 2008 yang lalu dapat disikapi dengan berbeda. Misalnya melalui pandangan dualisme, krisis global adalah suatu keadaan dimana peran pemerintah dan ekonomi terintegrasikan secara ”terpaksa”sebagai bentuk konsekuensi, karena pasar telah tidak mampu menangani sendiri masalah yang terjadi didalamnya. Jadi pemerintah dalam hal ini turut campur untuk menyeleseikan krisis dengan mengambil kebijakan dan meregulasi pasar. Seperti kebijakan menyuntikan dana pada pasar yang dilakukan oleh Presiden Obama. Sementara itu, pandangan MWS akan berbeda dalam menyikapi masalah tersebut. Kedekatan dan neoimperialisme yang dilakukan oleh pihak core mengakibatkan apabila terjadi suatu masalah dengan negara core akan memberikan efek signifikan terhadap negara semperiphery dan periphery sebagai akibat adanya interdependensi. Terbukti dengan jatuhnya perekonomian Amerika memberikan imbas signifikan pada negara-negara lain seperti Jepang yang mengalami kejatuhan devisa dan hampir bangkrutnya saham perusahaan-perusahaan otomotifnya seperti HONDA, dan Indonesia yang mengalami penurunan drastis dalam bidang eksportir barang-barang kayunya ke Amerika yang mengakibatkan beberapa perusahaan gulung tikar. Selain itu, apabila memandang fenomena krisis global melalui pandangan Teori Stabilitas Hegemoni maka akan tampak pada aksi Amerika yang merasa bertanggungjawab sekaligus memimpin dalam penyeleseian kasus krisis global tersebut. Amerika mengambil langkah dengan mendorong diadakannya pertemuan G-20 yang beranggotakan negara-negara maju dan berkembang yang memiliki peranan signifikan dalam pasar internasional. Sebagai hegemon dalam pertemuan ini, setidaknya Obama memberikan 15 point anjuran yang disampaikan dalam sidang untuk dilaksanakan secara bersama oleh negara-negara di dunia.

 

Struktur Internasional : Apakah statis?

Struktur internasional adalah bagian dari keseluruham ekonomi yang muncul dalam keadaan relatif stabil yang menyediakan hambatan dan kesempatan agar membuat para aktor berusaha untuk mencapai tujuannnya. Struktur ini meliputi institusi sosial, distribusi hak milik, divisi tenaga kerja, lokasi dari aktivitas ekonomi, organisasi pasar, dan norma atau rezim urusan ekonomi pemerintahan. Struktur yang berjalan dapat juga mengalami perubahan apabila institusi dan hubungan fundamental di dalamnya mengalami perubahan. Salah satu faktor yang dapat mempengaruhi perubahan struktur menurut Gilpin adalah teknologi.[4]

Struktur EPI terbentuk karena adanya interaksi antara negara dengan pasar yang melibatkan faktor-faktor penting dari ekonomi dunia. Struktur ini merefleksikan kekuatan aktor dan kekuatan pasar. Kestabilan dari struktur ini senantiasa mendapatkan tantangan dari banyak pihak yang mengakibatkan munculnya ”structure change”. Beberapa faktor yang dapat dikategorikan sangat mempengaruhi ketidakstabilan struktur adalah[5] :

  1. Ketidakmerataan pertumbuhan antara ekonomi nasional. Struktur hirarki internasional membagi negara menjadi core dan periphery, dimana core bertindak sebagai pengeksplor sumber daya negara periphery yang menimbulkan term ”yang kaya makin kaya yang miskin makin miskin”. Hal ini akan menimbukan ketidakstabilan struktur apabila negara periphery dibiarkan berada pada keadaan underdevelop. Tidak dapat dipungkiri negara periphery selain penyedia sumber daya juga merupakan pasar yang besar untuk negara core. Karenanya negara core harus senantiasa membantu dan berhubungan dekat dengan negara periphery. Inilah apa yang penulis sebut dengan dilema interdependensi.
  2. Naik dan turunnya leading sector. Kenaikan dan penurunan leading sector erat kaitannya dengan tiga hal yaitu product cycle, politik, dan monopoli teknologi. Product cycle berbicara tentang siklus dalam industri bahan mentah dimana eksistensinya sangat dipengaruhi oleh kuantitas dan kualitas bahan itu sendiri. Konflik politik akan berimbas pada goyahnya kontrol ekonomi dan monopoli teknologi akan menciptakan kompetisi dalam dinamika EPI.
  3. Long-term variasi dalam pertumbuhan ekonomi. Joseph Schumpeter membuat suatu teori tentang siklus bisnis yang menjelaskan pertumbuhan ekonomi negara-negara di dunia yang disebut ”Kondratieff”. Schumpeter menyatakan bahwa siklus pertumbuhan ekonomi dunia akan senantiasa berganti setiap 50 tahun. Tetapi pandangan ini mendapat banyak kritik dan penyempurnaan oleh berbagai kalangan ahli ekonomi seperti masukan tentang peran dinamika politik domestik maupun internasional yang juga ikut berpengaruh dalam perkembangan ekonomi suatu negara.

 

Amerika dan Posisinya sebagai Hegemoni: Still exsist?

Kemunculan Amerika sebagai negara hegemon dimulai dengan kiprahnya dalam dibentuknya institusi internasional pada era berakhirnya Perang Dunia II di Bretton Wood, New Hamprise. Pada pertemuan ini dibentuklah tiga institusi internasional yaitu IMF, Bank Internasional, dan GATT.[6] Menurut penulis, ketiga institusi yang dibentuk ini merupakan aplikasi atau alat yang digunakan Amerika untuk memantapkan dan melegitimasi posisi hegemonnya. Hal ini dikarenakan peraturan di dalam institusi menyebutkan pemilik donasi tertinggi adalah dia yang dipatuhi dan didengarkan suaranya. Dan fakta menyebutkan bahwa Amerika adalah pemilik donasi terbesar di dalam tiga institusi ini, yaitu sebesar 31% dari keseluruhan donasi.[7]

Kekuatan hegemoni Amerika ditunjukkan oleh banyak tindakan yang tidak hanya merambah dunia ekonomi tapi mulai turut dalam politik, militer dan sosial negara lain. Seperti contohnya kebijakan Marshall Plan, bantuan senjata pada perang Arab-Israel, ikut berperan dalam perang Korea dan Vietnam, mengganti sistem Bretton Wood yang menggunakan penakaran emas dengan dolar, hingga aksi pemberantasan terorisme di Afganistan. Level kekuatan yang ditunjukkan oleh Amerika dalam aksinya menimbulkan konsekuensi regional yang dirasakan negara-negara lain, seperti dibentuknya EEC yang akhirnya menjadi Uni Eropa dewasa ini. Selain itu, munculnya banyak MNC juga merupakan bukti dari usaha untuk menghambat pengaruh hegemon Amerika.[8]

Menurut penulis kondisi hegemon yang diduduki Amerika dewasa ini telah mengalami degradasi atau tidak sekuat masa-masa Perang Dingin dan beberapa saat setelah Perang Dingin. Merujuk pada teori Jhon Rennie Short tentang negara Superpower, Short memberikan dua karakteristik tentang negara superpower yaitu[9] :

  1.  Melegitimasi kekuatannya melalui ideologi.
  2.  Superpowers do not last forever.

Penulis akan menekankan pada poin kedua yaitu bahwa superpower tidak akan bertahan selamanya. Banyak hal-hal yang telah ditunjukkan Amerika akan penurunannya yang signifikan, seperti contohnya pendapatan devisanya telah tersaingi beberapa negara seperti Jerman dan China. Hal ini memperkuat pendapat penulis tentang mulai munculnya hegemoni yang tidak bersifat tunggal tetapi hegemon yang persifat multiple dalam term Multipolar di ranah ekonomi politik internasional.

 

Referensi  :

Gilpin, Robert. 1987. “The Dynamics of International Political Economy”, dalam the Political Economy of International Relations, Princeton: Princeton University Press

Lairson, Thomas D. and D. Skidmore. 1993. “The Political Economy of American Hegemony: 1938-1973”, dalam International Political Economy: the Struggle for Power and Wealth, Orlando: Harcourt Brace College Publishers

Short,John Rennie.1993.An Introduction to Political Geography.New York:Routledge


[1] Gilpin, Robert. 1987. “The Dynamics of International Political Economy”, dalam the Political Economy of International Relations, hal.66-67

[2] Ibid, hal 67-71

[3] Ibid, hal 72-80

[4] Ibid, hal 80-82

[5] Ibid, hal 92-117

[6] Lairson, Thomas D. and D. Skidmore. 1993. “The Political Economy of American Hegemony: 1938-1973”, dalam International Political Economy: the Struggle for Power and Wealth, hal. 63

[7] Ibid, hal 65

[8] Ibid, hal 81

[9] Short,John Rennie.1993.”The State and The World Order” dalam An Introduction to Political Geography, hal. 73

Liberalism, Marxism, and Nationalism: Tiga Pendekatan dalam EPI

Ekonomi Politik Internasional adalah suatu kajian interdisipliner yang membahas tentang peranan saling mempengaruhi dan keterikatan antara ekonomi dan politik dalam lingkup internasional meskipun unsur domestik tetap berperan didalamnya. Sebagai suatu kajian interdisipliner, studi EPI dapat berkembang dengan pesat karena memiliki teori-teori dasar yang saling melengkapi bahkan saling memperdebatkan dan mengkritisi. Terdapat tiga teori pokok yang menjadi dasar studi EPI, yaitu Liberalisme, Nasionalisme, dan Marxisme. Ketiga teori dasar inilah yang akan semakin menjelaskan tentang betapa signifikannya hubungan antara ekonomi dan politik.

Kapitalisme adalah salah satu hal esensial dalam sejarah Ekonomi. Dapat dikatakan juga bahwa saat subjek ekonomi diperbincangkan, Kapitalisme pastilah juga merupakan hal yang tak lepas dari pembicaraan tersebut. Tampak sekali bahwa Ekonomi bertalian erat dengan Kapitalisme. Dalam Ekonomi, posisi Kapitalisme ialah tujuan dasar terjadinya aktivitas ekonomi. Inilah yang menyebabkan pentingnya Kapitalisme untuk dipelajari. Untuk itulah pembahasan ini akan dimulai dengan mempelajari tiga Ekonom besar, yaitu Adam Smith, Karl Marx, dan John Maynard Keynes.

 

Adam Smith (1723-1790)

Adam Smith berpendapat bahwa munculnya tindakan dari para aktor ekonomi untuk melaksanakan kegiatan ekonomi ialah didasari oleh alasan sederhana dan mendasar, yaitu “untuk memiliki kondisi yang lebih baik.” Hal ini kemudian yang membuat Smith melontarkan pertanyaan, “how does a market society prevent self-interested, profit-hungry individuals from holding up their fellow citizens for ransom? How can a socially workable arrangement arise from such a dangerously unsocial motivation as self-betterment?” Smith menjawabnya dengan menjelaskan siklus yang terjadi dalam aktivitas ekonomi. Ada mekanisme sentral dalam sistem pasar, yaitu mekanisme kompetisi, yang kemudian menciptakan apa yang disebut discipline on its participant (karena semuanya bersifat kompetitif, maka tiap peserta ativitas ekonomi juga tidak dapat seenaknya—misalnya penjual meninggikan harga—tetapi harus mempertimbangkan banyak hal—contohnya, mempertimbangkan harga yang dipatok para penjual lain terhadap suatu barang. Poin-poin pertimbangan seperti itulah yang pada akhirnya mengkondisikan pasar menuju “socially responsible paths.” Jadi, pasar adalah pelindung pasar itu sendiri. Dua hal esensial dalam sistem ekonomi menurut Smith adalah:

  1. Masyarakat yang kompetitif, para individual yang profit-sentris menjamin persediaan material yang tertib melalui mekanisme pasar self-regulating; 2.
  2. Masyarakat tersebut cenderung menghimpun capital untuk mempertinggi produktivitas dan kekayaan. Smith memandang bahwa sistem pasar menggiring ke keadaan terciptanya filosofi Laissez-faire, mengijinkan sistem untuk mengembangkan kecenderungan alaminya kepada pertumbuhan dan internal order.

(Robert 1987:25-64)

 

Karl Marx (1818-1883)

Marx berpendapat bahwa ekonomi adalah basis atau dasar masyarakat, darimana energinya berasal, dan bahwa kerangka berpikir sosial dal politik adalah “superstruktur” dimana energi-energi ini menggunakan pengaruhnya (Robert 1987:25-64).

 

John Maynard Keynes (1883-1946)

Keynes mengemukakan teori ekonominya bahwa sistem pasar dapat mencapai atau berada dalam posisi “under-employment equilibrium” (kondisi stagnan) walaupun ada para pekerja yang menganggur dan juga peralatan industri. Kata Keynes, tidak ada yang namanya self-correcting property dalam sistem pasar untuk mempertahankan pertumbuhan kapitalisme (Robert 1987:25-64).

           

            Ketiga pemikir tersebut memberikan sumbangsih yang signifikan terhadap perkembangan teori dalam EPI. Berikut ini akan dibahas teori dasar EPI yang lahir berkat sumbangsih pemikir-pemikir yang telah dibahas sebelumnya.

 

Liberal Perspective

Pada intinya, liberal percaya bahwa hubungan perdagangan dan ekonomi adalah sumber hubungan yang bersifat damai karena mutual benefit perdagangan dan meluasnya interdependensi di antara ekonomi-ekonomi nasional akan mengarah kepada perkembangan hubungan kooperatif (Robert 1987:25-64). Hubungan antara ekonomi dan politik berada pada perekonomian pasar, yang merupakan suatu wilayah yang otonom dari masyarakat untuk berjalan dan mematuhi hukum ekonominya sendiri atau aturan pasar. Aktor utama dari pandangan liberal adalah individu dan perusahaan swasta, dimana pasar cenderung memaksimalkan kepentingan semua individu, rumah tangga dan perusahaan yang berpartisipasi dalam pertukaran pasar. Pertukaran ekonomi bersifat positive sum game dan lebih pada kooperatif. Tujuan ekonomi pandangan ini adalah kesejahteraan maksimum individu dan sosial (Sorensen 1999: 175-216).

 

Nationalist Perspective

Nasionalis berpandangan bahwa perdagangan internasional sifatnya konfliktual, interdependensi ekonomi tidak pernah simetris, justru membawa konflik dan kegelisahan berkepanjangan (Robert 1987:25-64). Perspektive ini juga biasa dikenal dengan teori Merkantilisme. Menurut pandangan Merkantilis, ekonomi adalah alat politik, suatu dasar bagi kekuasaan politik. Ekonomi Politik Internasional lebih kepada arena konflik antara kepentingan nasional yang saling bertentangan, daripada sebagai wilayah kerja sama dan saling menguntungkan. Ekonomi tunduk pada peningkatan kekuatan negara, politik lebih diutamakan dari pada ekonomi atau dalam hal ini negara berperan sebagai aktor utama. Hubungan ekonomi lebih bersifat konfliktual dan zero-sum (keuntungan suatu negara merupakan kerugian negara lain) (Sorensen 1999: 175-216).

 

Marxist Perpective

Kapitalisme merupakan salah satu dari empat poin utama tulisan Marxis. Marxis mengemukakan pandangannya mengenai pandangan umum perkembangan kapitalis, yaitu bahwa mode produksi kapitalis dan tujuannya diatur oleh “economic laws of motion of modern city.” Marxis juga menggolongkan  kapitalisme sebagai ‘private ownership of the means of production and the existence of wage labor’(Robert 1987:25-64). Jadi secara sederhana Marx memandang perekonomian sebagai tempat eksploitasi manusia dan perbedaan kelas. Ia mengambil pendapat zero-sum dari merkantilisme dan memakainya pada hubungan kelas selain hubungan negara. Kaum marxis sepakat dengan kaum merkantilis bahwa politik dan ekonomi sangat berkaitan. Keduanya menolak pandangan kaum liberal tantang ekonomi yang berjalan dengan hukumnya sendiri. Ekonomi adalah alat politik, ekonomi nomor satu dan politik yang ke-dua (Sorensen 1999: 175-216).

Menurut kaum Marxis perekonomian kapitalis didasarkan pada dua kelas sosial yang bertentangan yaitu :

1. Kaum borjuis ( memiliki alat-alat produksi )

2. Kaum proletar ( hanya memiliki kekuatan untuk bekerja yang harus dijual pada kaum borjuis ).

Jadi keuntungan kapitalis berasal dari eksploitasi tenaga kerja ( kaum proletar ). Menurut Marx, pertumbuhan kapitalisme bukanlah sebuah kemunduran atau kenegativan meskipun melakukan eksploitasi buruh. Marx mengatakan kapitalis berarti sebuah kemajuan dalam dua hal yaitu :

1. Kapitalisme menghancurkan hubungan produksi sebelumnya, seperti feodalisme, perbudakan.

2. Kapitalisme membuka jalan bagi revolusi sosial ( alat-alat produksi sebagai kontrol sosial bagi keuntungan kaum proleter ) (Sorensen 1999: 175-216).

 

Adapun perbedaan mendasar dari ketiganya dapat dilihat dari tabel berikut :

Aspek Merkantilisme /Nasionalis Liberalisme Marxisme
Hubungan antara ekonomi dan politik Politik yang menentukan Ekonomi otonom Ekonomi yang menentukan
Aktor utama atau unit analisis Negara – negara Individu – individu Kelas -kelas
Sifat hubungan ekonomi Konfliktual dan zero sum game Kooperatif dan  positive sum game konfliktual
Tujuan ekonomi Kekuatan negara Memaksimalkan kesejahteraan individu Kepentingan kelas

(Sorensen 1999: 175-216)

 

Tetapi, pembahasan tentang Ekonomi Politik Internasional tidak berhenti sampai pada taraf membagi ketiganya dalam sub-sub ciri khasnya masing-masing seperti yang dilakukan oleh Sorensen. Lebih jauh lagi Watson melihat, dengan adanya perbedaan-perbedaan pandangan yang mendasar diantara ketiganya, maka akan terdapat suatu fenomena baru dalam kajian EPI, yaitu trichotomy. Trichotomy yang dimaksud oleh Watson disini adalah apabila ketiga pemikiran itu tidak lagi berada pada ranah saling mempertahankan eksistensinya sendiri, tetapi telah semakin maju dengan mulai berada pada suatu ranah saling mengkritisi dan saling memperdebatkan (versus). Secara sederhana trichotomy dapat diistilahkan dengan liberalisme vs marxisme vs nasionalisme (Watson 2008:29-30).

Jika membahas tentang perdebatan dan saling melawan diantara ketiganya, maka hal substansial yang paling mendasar yang terlebih dahulu harus dipahami adalah tentang ideologi dasar yang membangun ataupun melatarbelakangi ketiga pendekatan ini.

Dalam merkantilisme atau nasionalisme, ideologi yang mendasari keduanya adalah realisme ataupun statism. Hal ini dikarenakan, realisme adalah suatu pemikiran yang memandang tentang pentingnya negara sebagai satu-satunya aktor yang diakui dalam dunia internasional yang anarki. Realisme juga melihat bahwa isu terpenting yang menjadi fokus kajian hanyalah isu-isu high politic dan meremehkan isu-isu low politic seperti ekonomi. Tetapi dengan berkembangnya studi EPI dan munculnya suatu pemikiran dimana melihat bahwa politik dan negara adalah aktor dominan dalam ekonomi-sama dengan realis- maka hal inilah yang mendasari munculnya merkantilisme ataupun nasionalisme (Watson 2008:33-35).

Pandangan Marxis yang melihat roman dunia yang kapitalis, beranggapan bahwa dalam strukturnya, dunia ini mengalami pembagian kelas. Pada dasarnya, ideologi ataupun hal yang mendasari pemikiran Marxis tentang studi EPI adalah ideologi strukturalis, radikal, dan kritical. Sementara untuk pandangan liberalis dalam EPI, yang mendasarinya adalah ideologi liberalisme itu sendiri tetapi dibagi-bagi lagi menjadi beberapa madzab berpikir tokoh-tokohnya, seperti Smithian Liberalism dan Ricardian Liberalism(Watson 2008:36-44).

Dalam aplikasinya, penulis mencoba untuk mengangkat suatu kasus yang nantinya akan dianalisis melalui tiga pendekatan diatas. Misalnya tentang Krisis Global tahun 2008 yang melanda tidak hanya Amerika-meskipun krisis ini dimulai dari Amerika- tetapi juga melanda dunia. Dalam melihat krisis yang terjadi tersebut, kaum Merkantilis akan melihat bahwa pada dasarnya politik harus didahulukan, yaitu dengan masuknya pemerintah untuk ikut mengatur pasar dan menentukan aturan-aturan yang pasti di dalamnya. Pasar tidak boleh berjalan dan mengatur dirinya sendiri, perlu adanya intervensi pemerintah sehingga pemerintah mampu menjaga kestabilan pasar dan menghindarkannya dari krisis. Selain itu, berbekal pada sistem self-help dari ideologi dasar merkantilis, maka negara harus mampu untuk menyelamatkan pasar domestiknya sendiri tanpa perlu menggantungkan keselamatannya pada Amerika, hal ini yang dilakukan oleh Gordon Brown, Perdana Menteri Inggris dalam menyikapi krisis global 2008. Tetapi jika memandang dari segi liberalis, maka krisis global yang melanda dunia ini harus diseleseikan secara bersama-sama oleh semua negara di dunia dengan membuat aksi global. Hal ini terlihat dalam kebijakan yang diambil Amerika Serikat yang lebih menekankan pada kooperasi dan bantuan dana, termanifestasi dalam dihelatnya pertemuan G-20 untuk menyeleseikan krisis global tersebut. Tetapi, jika memandang krisis global 2008 dari posisi pendekatan Marxis, maka berdasar pada ideologi critical-nya, maka Marxist akan menyalahkan sistem struktural yang ada di dunia, dimana akibat negara core mengalami guncangan ekonomi dalam hal ini Amerika, maka negara periphery dan semi-periphery ikut merasakan imbasnya.

 

Referensi :

Gilpin, Robert. 1987. “Three Ideologies of Political Economy”, dalam the Political Economy of International Relations, Princeton: Princeton University Press

Jackson, Robert and G. Sorensen. 1999. “International Political Economy”, dalam Introduction to International Relations, Oxford: Oxford University Press

Watson, Matthew. 2008. “Theoretical Traditions in Global Political Economy”, dalam John Ravenhill, Global Political Economy, Oxford: Oxford University Press

International Political Economy : An Introducing (EPI : Sebuah Perkenalan)

Ekonomi Politik Internasional secara linguistik terdiri dari tiga komponen kata, yaitu ekonomi, politik dan internasional. Hal ini secara nyata merupakan himpunan tiga bahasan pokok yang berdiri sendiri, memiliki pola sendiri dan tentu memiliki sasaran dan tujuan yang berbeda. Tetapi, tiga komponen kata ini dirangkum menjadi satu bahasan interdisipliner yang ternyata dapat menjelaskan suatu hubungan anomali diantaranya, yaitu antara politik, ekonomi dan internasional. Sebelum melangkah lebih jauh dalam pembahasan ekonomi politik internasional maka adalah lebih baik untuk terlebih dahulu memahami ekonomi politik, agar didapatkan suatu gambaran nyata tentang betapa berbedanya ekonomi politik dan ekonomi politik internasional. Selain itu, lebih jauh lagi bahasan ini akan mengarah pada apa yang penulis[1] akan rangkum tentang definisi dari ”state of art” yang nantinya akan semakin memperkuat dan melengkapi tujuan dari penulisan essay ini yaitu menjawab suatu pertanyaan besar tentang ”What is International Political Economy”.

 

SEJARAH EKONOMI POLITIK DAN EKONOMI POLITIK INTERNASIONAL

Studi mengenai ekonomi politik sedang digemari diantara sejarawan, ekonomi, dan ilmuan sosial karena terjadi apresiasi yang berbeda dalam memandang ekonomi dan politik sebagai suatu kajian ilmu yang terpisah dan berdiri sendiri, tetapi dalam faktanya terjadi simpul saling mempengaruhi diantara keduanya. Sejak 2 abad yang lalu definisi tentang ekonomi politik telah menjadi suatu kajian utama. Adam Smith dalam The Wealth of Nations (1776), ekonomi politik adalah cabang dari ilmu kenegaraan atau legislator, dan mengarahkan pada manajemen kebijakan dalam ekonomi nasional.[2] Adapun menurut John Stuart Mill, ekonomi politik merupakan ilmu yang mengajarkan sebuah negara untuk menjadi kaya.[3] Akhir abad 20 terjadi kontroversi dalam mencari pengertian ekonomi politik. Chicago School mengartikan ekonomi politik sebagai suatu perluasan yang signifikan dari lingkup atau bahan kajian pelajar ekonomi. Ekonomi mengalami perluasan yang besar hingga menjamah lingkup sosial yang difungsikan sebagai tempat mengaplikasikan metode dan model formal dari ekonomi tradisional.[4]

Seiring berjalananya waktu perdebatan tentang pengertian ekonomi politik semakin meluas hingga menyentuh ranah yang lebih komplek yaitu ranah institusi. Dari Neoclassical institusionalism berusaha untuk menjelaskan tentang originalitas, evolusi, dan fungsi dari semua tipe institusi sebagai hasil dari maksimalitas rasional perilaku individu. Penganut pemikiran ini berasumsi bahwa institusi ekonomi merupakan konsekuensi aksi intens dari individu rasional untuk memaksimalkan kepentingan ekonominya. Tetapi pemikiran ini dianggap lemah karena tidak mempertimbangkan faktor nonekonomi dan peran pemerintah. The public choice school juga tertarik untuk mengaplikasikan metode dari ekonomi formal untuk menganalisis perilaku politik dan institusi, terutama dalam organisasi politik yang bebas. Pelajar ini melihat bahwa beberapa market failure disebabkan oleh adanya intervensi pemerintah dalam ekonomi, yang sengaja mengolah pangsa ekonomi untuk kepentingan pribadi. The new political economy lebih tertarik pada determinasi politik terhadap kebijakan ekonomi. Pemikir ini memandang bahwa kebijakan ekonomi adalah hasil dari distribusi politik dan kompetisi antara kekuatan kelompok untuk kepentingan pribadi. Neoclasic percaya bahwa institusi diciptakan untuk menyeleseikan masalah ekonomi dan meningkatkan efisiensinya. Contoh, korporsi bisnis diciptakan untuk mengurangi biaya transaksi. Tetapi public choice menyatakan bahwa institusi pemerintah diciptakan oleh kepentingan yang kuat, kantor publik, politisi, untuk membawa kepentingan pribadi dan menurunkan efisiensi. Contohnya adalah aplikasi tarif atau pajak. Sementara itu political economist menyatakan bahwa institusi dibangun dalam suatu ide tentang jalan ketergantungan dan ekonominya, dan institusi lain adalah hasil dari suatu accident, pilihan random, dan kesempatan yang seringkali tidak dapat dijelaskan sebagai hasil dari proses ekonomi yang rasional.

Tetapi pada akhir abad 20, terjadi lagi tiga perbedaan pemikiran tentang ekonomi politik dengan bahasan atau alasan yang lebih mendalam dan meluas.[5] Ada yang beranggapan bahwa ekonomi politik adalah aplikasi dari semua tipe perilaku manusia, baik secara methodological individualism ataupun model aktor rasional dalam perilaku manusia. Pemikir lain menggunakan teori ekonomi spesifik atau teori untuk menjelaskan perilaku sosial. Tetapi untuk sebagian penulis yang berfikir bahwa sosial dan politik tidak dapat dipisahkan ataupun dikurangi, beranggapan bahwa ekonomi politik adalah interaksi antara kepentingan politik dan ekonomi. Setelah terjadi begitu banyak perdebatan panjang, pada akhirnya terangkum suatu interpretasi tentang ekonomi politik, yaitu ekonomi sebagai sistem sosiopolitik yang disusun oleh aktor ekonomi powerful atau institusi seperti perusahaan besar, persatuan pekerja yang kuat, dan agribisnis yang luas, yang berkompetisi dengan satu sama lain untuk memformulasikan kebijakan pemerintah dalam pajak, tarif, dan banyak hal lainnya sebagai jalan menaikkan kepentingannya masing-masing.

Setelah membahas tentang sejarah terangkumnya ekonomi politik menjadi satu kajian studi, penulis akan melangkah pada sejarah Ekonomi Politik Internasional (EPI). Pada dasarnya mengapa studi EPI ini muncul adalah disebabkan oleh terjadinya suatu ketimpangan antara keikutsertaan ekonomi dan teknik interdependence dari masyarakat nasional (ekonomi-politik) dan berlanjut pada penggolongan sistem politik dunia kedalam negara berdaulat yang independent. Hal ini megangkat isu ketergantuangan baik secara mutual maupun unsimetris karena yang menjadi sentral dalam studi EPI adalah logika antara pasar dan logika negara . Jika menelisik kebelakang, mengapa studi ini berkembang, bisa menarik mundur pada awal tahun 1970an saat awal era post-war[6]. Pada saat itu, telah kentara sekali negara yang dapat berkembang dan mencapai keuntungan dengan negara yang tidak dapat berkembang. Dengan adanya pola stabilitas baru seperti ini, maka tidak dapat dipungkiri sistem saling mempengaruhi dan interdependence menjadi suatu bahasan yang sentral dalam EPI.

 

EPI DAN KAITANNYA DENGAN ”STATE OF ART”

EPI adalah suatu kajian yang tertarik pada suatu fakta bahwa ekonomi dunia memiliki dampak yang patut diperhitungkan dalam kekuatan, nilai, dan otonomi politik dari suatu masyarakat nasional. Yang menjadi fokus dan bahasan dalam EPI adalah peran dari institusi dalam urusan ekonomi, pasar, sifat dari institusi internasional, rezim internasional yang memimpin pasar internasional, dan aktifitas konstitusi ekonomi. Jika dibuat suatu perkiraan, maka yang akan lebih banyak dipelajari dalam EPI adalah tentang negara, MNC, dan aktor powerful lain yang berusaha menggunakan kekuatannya untuk mempengaruhi sifat dari rezim internasional.[7] Pendapat lain menjelaskan bahwa EPI adalah suatu bahasan yang menerangkan tentang suatu subjek yang memiliki fokus khusus pada interrelationship antara kekuatan publik dan privat yang beralokasi pada sumber daya yang langka.[8]

Salah satu tema yang paling dominan dalam mempelajari EPI adalah adanya klasifikasi antara meningkatnya interdependensi ekonomi internasional dan hasrat dari negara untuk menjaga independensi ekonomi dan otonomi politiknya. Pada saat yang sama negara ingin mendapatkan keuntungan dari pasar bebas, investor asing, dan sejenisnya, tetapi dia juga berkeinginan untuk melindungi otonomi politiknya, nilai-nilai kulturalnya dan stuktur sosialnya. Hal inilah yang mengakibatkan suatu negara harus dan senantiasa menggunakan “State of Art”nya dalam menyikapi situasi dalam ranah EPI.

Menurut saya, definisi dari “State of Art” meliputi tiga komponen penting, yaitu

  1. Who gets what, when, and how? (Harold D.Lasswell)[9]
  2. Power dan Distribusi Power
  3. Evolusi kooperasi

Menyikapi interdependensi dan kompleksitas, sebuah negara harus jelas dalam menjawab pertanyaan klasik Who gets what, when, and how?, mengetahui benar tentang kekuatannya, dan kekuatan aktor lain, serta kooperasi apa yang seharusnya diciptakan dalam mensiasati lingkungan internasional. Dalam EPI dan aplikasinya terhadap tiga komponen “State of Art”, terdapat suatu isu yang menjadi perdebatan, yaitu tentang relative gains dan absolute gain. Hal ini timbul karena baik ekonomi dan politik tetap berangkat pada suatu dasar bahasan yang berbeda. Dalam ekonomi seorang ekonom akan selalu mempertimbangkan dua sisi baik absolute maupun relative gain yang dirinya dan aktor lain akan capai, sementara dari sisi pemerintahan (dalam hal ini mewakili politik) seorang pemimpin harus mempertimbangkan tentang perdagangan, distribusi ekonomi dengan investor asing yang juga berasal dari perkembangan ekonomi nasional. Oleh karena itu, disinilah tugas pemerintah untuk juga mengembalikan diri seperti fungsi ekonomi untuk mempertimbangkan absolute dan relative gain yang ingin dicapai negaranya. Hal ini menjadi fokus penting dan banyak diperdebatkan karena pada dasarnya negara sangat peduli terhadap bentuk distrubusi gain tersebut yang mampu mempengaruhi kesejahteraan domestik, kekayaan nasional, dan kekuatan militernya. Hal inilah yang dapat disebut sebagai aplikasi “state of art” dalam EPI.

Sementara itu, dalam menjelaskan tentang komponen kooperasi, terdapat suatu bentuk hubungan yang didalamnya terdapat prinsip, norma, aturan, dan prosedur pembuatan keputusan, baik secara implisit maupun eksplisit, yang wadah atau bentuk hubungan tipe ini dikenal dengan rezim internasional. Menurut Koehane internasional rezim dibutuhkan oleh dunia ekonomi dan dibutuhkan untuk menfasilitasi keefektifan operasional dari ekonomi internasional. Dengan adanya rezim internasional maka akan mempermudah menyatukan komponen kepentingan baik secara kooperasi maupun kolaborasi, terutama apabila suatu negara berada pada keadaan didominasi oleh hegemon.[10] Komponen power, dalam hal ini juga merupakan komponen yang sangat penting dalam menentukan tipe hubungan, karena berkaitan erat dengan kapasitas suatu aktor untuk mempengaruhi perilaku dari aktor lain, seperti contohnya pada Rezim financial internasional. Karenanya, untuk mengemas tiga komponen “State of Art”, dalam studi EPI, secara umum membahas tentang tiga prinsip pendekatan teoritik yang dijadikan terminologi, yaitu, Liberalisme, Nationalisme, dan Marxisme. Ketiga pendekatan ini, dapat disebut dengan tiga pendekatan major teori yang dapat mengemas “State of Art” secara spesifikasi dan determinan.

 

OPINI:

Dalam memahami EPI, menurut saya senantiasa tidak dapat melepaskannya dengan ekonomi politik, dikarenakan adanya suatu hubungan simbiosis beda ranah yang mempengaruhi suatu institusi. Saya telah membuat bagan sedemikian rupa pada halaman selanjutnya untuk menjelaskan perbedaan dari ekonomi politik dan EPI. Dalam menjelaskannya saya ingin menggunakan suatu contoh yaitu Marshall Plan pada 1947[11]. Secara politik Amerika ketakutan dengan tersebarnya faham komunisme yang melanda Eropa, sehingga menggunakan taktik ekonomi berupa Marshall Plan untuk digunakan membendung persebaran komunisme. Akhirnya Amerika mengeluarkan kebijakan Marshall Plan yang merupakan kebijakan untuk memberikan bantuan financial pada negara-negara di Eropa. Kebijakan ekonomi AS ini, sertamerta mengancam kekuatan politik Uni Soviet di Eropa,  yang pada akhirnya membuat suatu kebijakan pembentukan Kominform sebagai kebijakan tandingan Marshal Plan yang juga bergerak dalam bidang ekonomi dengan memberikan bantuan finansial pada negara-negara Eropa. Dari sini dapat dengan mudah dilihat betapa ekonomi dan politik merupakan dua kajian yang memang berdiri sendiri tapi saling mempengaruhi dan tak terpisahkan.

 

 

 

Referensi :

Deighton, Anne,n.d.The Cold War in Europe, 1945-1947:Three Approaches.s.l

Gilpin,Robert.2001.”The Nature of Political Economy”,dalam Global Political Economy: Understanding the International Economic Order.Princeton:Princeton University Press,           pp.25-45

Gilpin,Robert.2001.”The Study of International Political Economy”,dalam Global Political             Economy:Understanding the International Economic Order. Princeton:Princeton    University Press, pp.77-102

Ravenhill,John.2008.”The Study of Global Political Economy”, dalam John Ravenhill, Global `    Political Economy. Oxford:Oxford University Press, pp.18-25

 

 

 

 

 

 

 


[1] Mira Dia Lazuba /HI’08/070810538

[2] Gilpin, Robert.2001.”The Nature of Political Economy”dalam Global Political Economy:Understanding the International Economic Order.Priceton:Priceton University Press, pp. 25

[3] Ibid

[4] Ibid, 26

[5] Ibid, 39

[6] Ravenhill,Jhon.2008.”The Study of Global Political Economy”, dalam Jhon Ravenhill, Global Political Economy. Oxford:Oxford University Press,pp.18

[7] Gilpin,Robert.2001.”The Study of International Political Economy”, dalam Global Political Economy:Understanding the International Economic Order.Priceton:Priceton University Press, pp. 77-78

[8] Ravenhill,Jhon.2008.”The Study of Global Political Economy”, dalam Jhon Ravenhill, Global Political Economy. Oxford:Oxford University Press,pp.18

[9] Ibid, 18

[10] Gilpin,Robert.2001.”The Study of International Political Economy”, dalam Global Political Economy:Understanding the International Economic Order.Priceton:Priceton University Press, pp. 84

[11] Deighton,Anne.n.d.The Cold War in Europe, 1945-1947:Three Approaches.s.l

PERANAN ASEAN DAN ARF SEBAGAI REZIM KEAMANAN REGIONAL

“If ASEAN is truly interested in constructive engagement, it should try to engage with both sides in Burma, with the (regime) as well as the democratic opposition.”

—    Aung San Suu Kyi

 

”Wars begin where you will, but they do not end where you please”

— Machiavelli

 

ASEAN adalah organisasi regional yang berada pada kawasan Asia Tenggara. ASEAN yang lahir pada 8 Agustus 1967, lewat KTT I di Bali tahun 1976 melahirkan suatu Declaration of ASEAN Concord (dikenal sebagai Bali Concord I) yang sepakat untuk bekerja sama di bidang politik, sosial, budaya, ekonomi, dan keamanan. Tetapi pada perkembangannya, lingkup kerjasama yang menjadi fokus ASEAN lebih pada hubungan ekonomi dan sosial budaya, sedangkan masalah keamanan terkesan dikesampingkan. Barulah setelah terjadi banyak peristiwa yang berpotensi mengganggu stabilitas keamanan, dibentuklah suatu rezim keamanan secara khusus untuk melindungi kawasan ASEAN dari berbagai ancaman, seperti dibentuknya ASC setelah terjadinya banyak aksi peledakan bom dikawasan Asia Tenggara.

Menanggapi fenomena hubungan kerjasama keamananan yang terjadi di ASEAN, saya menfokuskan bahasan saya kali ini pada tiga hal. Pertama, dinamika rezim keamanan ASEAN sejak zaman perang dingin hingga terbentuknya ASC. Kedua tentang ARF yang merupakan upaya multirateralisasi ASEAN untuk melindungi keamanan kawasannya bersama-sama dengan negara-negara Asia Pasifik. Ketiga sebagai penutup, saya akan mengulas tentang efektifitas dan peranan rezim keamanan ASEAN dan ARF pada terciptanya suatu kerjasama keamanan regional, apakah ternyata rezim itu berfungsi sebagaimana mestinya atau malah dimanfaatkan oleh pihak-pihak lain yang menginginkan menancapkan pengaruhnya di lingkup regional Asia Tenggara.

 

Rezim keamanan ASEAN pada masa perang dingin hingga 1997

Dalam dunia anarki dimana kedaulatan negara adalah kepentingan tertinggi maka akan timbul dua macam dilema, yaitu dilema kepentingan bersama (dilemma of common interest) dan dilema keengganan bersama (dilemma of common aversion).[1] Kedua hal tersebut dapat dijadikan arahan untuk menggambarkan terbentuknya ASEAN sebagai suatu rezim keamanan. Pada masa perang dingin, terdapat dua kekuatan besar di dunia yang mendominasi dan saling berlomba mencari sekutu, yaitu Amerika Serikat dengan Liberal-Kapitalisnya dan Uni Soviet dengan Komunisnya. Kedua negara adidaya ini memperluas pengaruhnya hingga ke Asia. Pada kawasan Asia Tenggara, yang didominasi negara berkembang melihat fenomena blok dan intervensi ini sebagai suatu ancaman tersendiri. Terjadi keengganan untuk memihak salah satu blok karena ketakutan akan terjadinya pertikaian dengan blok lain dan adanya intervensi. Oleh karena itu, terbentuklah keengganan bersama dari negara-negara di Asia Tenggara untuk memihak salah satu blok atau bisa disebut dilemma of common aversion. Secara eksternal alasan inilah yang menjadi landasan tercetusnya ide regionalisasi, tetapi secara internal adanya konflik seperti sengketa antara Malaysia dan Filipina tentang perebutan wilayah juga merupakan hal yang tidak diinginkan untuk terjadi (dilemma of common aversion). Adanya konflik teritori yang berkelanjutan akan merugikan tidak hanya negara yang berkonflik saja tetapi juga negara-negara disekitarnya.

Selain itu, terciptanya stabilitas di dalam regional, hubungan kerjasama bilateral dan perdamaian merupakan hal yang diinginkan bersama diantara negara-negara Asia Tenggara. Keinginan bersama inilah yang bisa disebut sebagai dilemma of common interest, dimana negara-negara menginginkan terbentuknya suatu stabilitas, perdamaian dan kerjasama diantara sesama region. Maka dengan terdapatnya kedua dilemma diatas, negara-negara Asia Tenggara merasa perlu untuk melakukan kolaborasi dan koordinasi untuk mendirikan suatu organisasi regional yaitu ASEAN. Pada akhirnya ASEAN berdiri, walaupun dalam konsep dunia anarki, terbentuknya ASEAN sebagai jawaban dari dilemma baik common interest ataupun common aversion adalah bentuk ”penggadaian” separuh kedaulatan negara. Tetapi hal ini menjadi logis apabila pada akhirnya mereka tetap dapat meraih kepentingan nasionalnya walaupun tidak maksimal, daripada harus berjuang sendiri dengan resiko kegagalan yang maksimal.

Menilik sejarah, konsep ASEAN merupakan konsep yang ditawarkan Indonesia dalam memandang pentingnya kerjasama antar negara dalam satu regional yang didasari dari dua dilema diatas. Konsep ASEAN sebagai organisasi regional yang anti-intervensi serta berupaya mengoptimalkan hubungan bilateral disambut baik oleh negara-negara lain seperti Malaysia, Singapura, Thailand dan Filipina. Karenanya pada masa awal berdirinya rezim ini, Indonesia dapat dikatakan sebagai aktor yang dominan dalam penentuan ranah kebijakan ASEAN. Dari kelima pendiri ASEAN, maka Indonesia berada pada titik sentralnya (core). Inilah mengapa dalam rezim ASEAN pada masa awal terbentuknya, mengalami masa-masa stabil dan berprogres dikarenakan terdapat imposed order didalamnya. Imposed Order adalah keadaan dimana dalam suatu rezim terdapat aktor dominan yang berhasil mendapatkan simpati dari anggota lain yang akan menyesuaikan diri dengan kebijakan yang diambil oleh aktor dominan baik melalui koordinasi, paksaan, maupun manipulasi.[2] Berperan sebagai imposed order adalah Indonesia dibawah kepemimpinan Soeharto.

ASEAN sebagai rezim memiliki prinsip yang berkesesuaian dengan ASEAN Way.

Norma ASEAN adalah informal, conflict avoidance (penghindaran konflik), dan bilateral.

Aturannya meliputi semangat non-interference. Sedangkan proses pembuatan keputusannya dilakukan melalui KTT, AMM, dan Ad Hoc.

Sebagai rezim keamanan diera perang dingin, ASEAN adalah embrio rezim keamanan yang lemah karena adanya masalah dalam hubungan bilateral didalamnya. Pada masa itu perebutan Sabah antara Malaysia dan Filipina belum dapat diakhiri meskipun Indonesia telah mengadakan suatu AMM di Jakarta pada Agustus 1968 untuk mendinginkan hubungan kedua negara.[3] Tidak hanya itu, diulang tahunnya yang ke-10 pun rezim keamanan ASEAN sangat mengecewakan dikarenakan tidak mampu mengembangkan hubungan damai dengan negara-negara Indochina. Tiga negara Indochina-Vietnam, Kamboja, dan Laos- yang berada dikawasan regional Asia Tenggara menjadi fokus dominan ASEAN selama 20 tahun tetapi tetap gagal ditangani. Hal inilah yang menjadi bukti kelemahan dan limitnya rezim keamanan ASEAN.

Dalam menghadapi konflik tiga negara Indochina kelemahan yang dimiliki ASEAN adalah karena tidak adanya kapabilitas militer dan buruknya hubungan kerjasama militer diantara sesama anggota. Hal ini terjadi karena dipicu oleh sikap anggotanya yang masih memiliki keinginan untuk menyerang satu sama lain, sehingga hubungan kerjasama militer menjadi sulit terwujud. Dengan absennya militer sebagai penguat ASEAN maka ASEAN berusaha mengembangkan alat kerjasama diplomatik yang sesuai dengan prinsipnya non-interference.[4]

Setelah berakhirnya perang dingin, pada 1997, ASEAN menerima Myanmar, Laos dan Kamboja untuk bergabung kedalam ASEAN, walaupun mendapat tentangan dari beberapa negara seperti Amerika Serikat, Uni Eropa, Australia, dan Selandia Baru.[5] Negara-negara tersebut jauh sebelum diterimanya Myanmar kedalam ASEAN, telah meminta ASEAN untuk bertindak tegas kepada Myanmar. Kini dengan masuknya Myanmar kedalam keanggotaan ASEAN, menimbulkan terjadinya perubahan di tingkat global maupun dinamika politik internal di kawasan Asia Tenggara. Hal ini telah mengubah cara pandang atas penyelesaian persoalan di kawasan tersebut. Prinsip non-interference telah digantikan dengan constructive engagement. Dalam prinsip constructive engagement, negara-negara ASEAN akan bersikap proaktif untuk membantu suatu negara anggota yang punya problem politik yang berat, tetapi dengan catatan tidak melanggar prinsip kedaulatan. Bantuan itu berupa bantuan ekonomi maupun politik demokrasi.[6] Tetapi tetap saja, tidak adanya bantuan militer yang signifikan mengakibatkan jalannya penyeleseian konflik di Myanmar menjadi terbata-bata.

Pada 1997, Baht Thailand jatuh yang mengakibatkan terjadinya krisis tidak hanya di Thailand, tetapi juga di negara-negara seregionalnya. Indonesia tidak luput dari terpaan krisis dan juga mengalami masalah domestik. Banyaknya aksi protes mahasiswa yang meminta turunnya Soeharto, mengakibatkan pemerintahan menjadi limbung dan keamanan domestik kacau balau. Peristiwa ini mempengaruhi status dan kondisi perpolitikan asosiasi. Dengan hilangnya kepemimpinan Indonesia sebagai imposed order, membawa ASEAN menuju keterpurukan puncak rezim kerjasama keamanannya.

Terjadi teror di Amerika Serikat pada 11 September 2001 dan Bom Bali di Indonesia pada 12 Oktober 2002, menjadi awal lahan baru terciptanya kerjasama keamanan melalui ASEAN. Menanggapi isu teror yang mengancam regionnya, ASEAN mengeluarkan Declaration of Terror. ASEAN bangkit kembali dengan mengfokuskan hubungan pada masalah terorisme dan keamanan.

 

ASEAN dan ASC

Selama ini negara-negara ASEAN mengakui bahwa mereka mempunyai kesamaan kepentingan untuk membangun kawasan Asia Tenggara yang damai, stabil, dan makmur (common interest). Namun, mereka menafsirkan semua itu terutama dalam konteks ketiadaan campur tangan pihak luar kawasan, stabilitas pemerintahan, dan kemakmuran ekonomi. Selain itu, dalam kenyataannya negara-negara anggota ASEAN bertolak pada prinsip untuk tidak saling mencampuri urusan dalam negeri, dan memfokuskan pada terciptanya kemakmuran ekonomi (non-interference). Persoalan keamanan menjadi tanggung jawab tiap anggota.[7]

Tetapi, keadaan berubah manakala wilayah Asia Tenggara menjadi sasaran aksi terorisme. Serentetan peledakan bom di Indonesia dan Filiphina telah menggoyang stabilitas keamanan Asia Tenggara. Di samping itu, aksi penyelundupan senjata dan bahan peledak di beberapa negara ASEAN serta aksi pembajakan di wilayah perairan Asia Tenggara turut pula mempengaruhi stabilitas kawasan.[8] Semua persoalan kemanan tersebut tentu tidak bisa diatasi sendiri oleh negara anggota ASEAN. Aksi kejahatan itu telah melintasi batas-batas wilayah negara ASEAN dan jaringan aksinya pun tersebar di berbagai negara. Karena itu, untuk menangkalnya negara-negara anggota ASEAN perlu mengintegrasikan keamanannya secara bersama demi menjaga stabilitas kawasan. Dengan kata lain, persoalan keamanan di kawasan ASEAN harus ditangani secara bersama, tidak ditangani sendiri oleh negara anggota. Inilah yang menyebabkan ASC menjadi komunitas bersama yang penting untuk dibentuk dan tentunya berperan sebagai rezim keamanan regional baru untuk ASEAN.

Terbentuknya ASC tidak dimaksudkan untuk menggagas suatu pakta pertahanan atau aliansi militer seperti NATO. ASC dibentuk dengan tujuan untuk memperkuat kapasitas nasional dan regional guna memberantas terorisme dan kejahatan lintas batas lainnya. Di samping itu, ASC juga harus berfungsi memberikan jaminan agar kawasan Asia Tenggara terbebas dari senjata pemusnah masal.[9] Apabila terjadi perbedaan di kawasan yang dapat mengarah pada konflik, maka ASC harus dapat meredam perbedaan itu agar tidak menimbulkan konflik, pertentangan, atau bahkan peperangan. Perbedaan antarnegara harus bisa diselesaikan secara damai. Hal ini juga harus disertai pandangan bahwa keamanan setiap negara saling terkait secara mendasar yang terikat oleh letak geografis, visi, dan tujuan bersama ASEAN.

 

ASEAN dan ARF

Dewasa ini, kerjasama keamanan bilateral dianggap tidak cukup untuk menangani peningkatan interdependensi regional dan lingkup ketidakpastian keamanan di Asia tenggara. Hal ini membawa pada terciptanya proposal promosi multirateral. Pada akhirnya ASEAN memutuskan untuk membentuk ARF (ASEAN Regional Forum) sebagai bentuk multirateralisasi dikarenakan beberapa motivasi seperti, regional mengalami perubahan lingkungan yang akan menekan negara-negara ASEAN untuk mempertanyakan keamanan regionalnya. Oleh karena itu dibutuhkan suatu kerjasama multirateral di dalam asosiasi untuk menangani masalah keamanan. Motivasi lain yang menguatkan ASEAN membentuk ARF adalah keinginan anggotanya untuk lepas dari ikatan ketergantungan terhadap Cina, Jepang, dan Amerika.[10]

ARF adalah kelompok diskusi multirateral yang fokus pada dialog guna menentukan dan membangun langkah awal kerjasama keamanan. ARF sendiri adalah perjanjian pertama keamanan yang dibuat pada level regional Asia-Pasifik. ARF menyediakan kesempatan pada regional untuk mendiskusikan pandangan keamanan mereka yang berbeda dan mengintegrasi negara terisolasi kedalam sistem keamanan regional. ARF mendorong perubahan pola konstruksi hubungan antara kekuatan utama dengan kepentingan dalam region. Atau dengan kata lain ARF telah menjadi alat pegangan dalam iklim hubungan keamanan regional.

Dilihat dari agenda dan perkembangan ARF, forum ini telah berkembang lebih dari sekadar forum untuk menumbuhkan rasa saling percaya dan secara resmi forum ini telah membicarakan pembentukan tata regional baru di Asia Pasifik. Meski demikian, sebagai forum dialog keamanan multilateral dan pembangunan kepercayaan di kawasan Asia Pasifik, selain diharapkan dapat membuka jalan bagi mediasi berbagai persoalan yang dihadapi negara-negara ASEAN, ARF diharapkan mampu mengupayakan tatanan internasional yang adil agar tidak ada dominasi dari negara-negara besar seperti Amerika Serikat dalam hubungan internasional.

Masalah terorisme merupakan tantangan fundamental ASEAN dan menjadi ancaman paling menakutkan di dunia karena dapat mengancam wilayah manapun, termasuk di luar ASEAN. Maka ASEAN harus mengambil sikap tidak membenarkan siapa pun yang melakukan teror. Tindakan menumpas pendukung dan pelaku teror harus menjadi komitmen negara-negara ASEAN untuk menjaga stabilitas dan perdamaian di kawasan. Meski demikian, ARF sebagai forum kerja sama keamanan di Asia Pasifik belum dapat dijadikan jaminan sebagai sarana satu-satunya yang mampu mengatasi masalah keamanan di Asia Pasifik.[11]

 

Efektifitas Rezim Keamanan ASEAN dan ARF

            Pada mula dibentuknya ASEAN, penetapan sendi-sendi dasar dari kerjasama keamanan yang terangkum dalam prinsip-prinsipnya ternyata mengakibatkan ASEAN tidak dapat berbuat banyak dalam menyeleseikan konflik keamanan. Prinsip non-interferencenya dianggap terlalu kaku dan tidak flexibel. Pendekatan yang dilakukan ASEAN dalam menyikapi berbagai konflik adalah pendekatan yang masih bersifat tradisional dan informal. ASEAN lebih menekankan pada penghindaran konflik dan tidak berpengalaman pada segi penanganan konflik. Hal-hal seperti inilah yang menghambat kinerja ASEAN sebagai rezim keamanan regional baik dalam lingkup ASC maupun ARF.

Sebagai sebuah produk dari proses multilateral yang sangat mengutamakan stabilitas dan keamanan di Asia Tenggara, ASC mencakup prinsip-prinsip yang memberi petunjuk pemberlakuan konsep-konsep keamanan ASEAN secara menyeluruh, yang pada dasarnya sudah memiliki infrastruktur di dalam organisasi ASEAN itu sendiri. Mekanisme yang memungkinkan para anggota ASEAN memiliki tanggung jawab yang sama dalam menghadapi ancaman-ancaman keamanan dan kestabilan kawasan yang bersifat transnasional menjadi komitmen penting dalam ASC. Namun, ASC belum dikembangkan secara ekstensif, mengingat isu-isu politik keamanan sering kali bersifat sensitif sehingga pendekatan yang sering kali diambil bersifat informal. Ini didasarkan atas kebiasaan di ASEAN yang menganut prinsip non-interference. Seperti contohnya ASEAN tidak bisa turut campur atas peristiwa politik di Thailand karena selain prinsip non-interference masih dipegang teguh ASEAN, intervensi ASEAN bisa kontraproduktif sehingga merugikan ASEAN. Di samping itu, karena krisis politik di Thailand relatif baru dan belum mempunyai dampak signifikan bagi keamanan kawasan, ASEAN menganggap krisis politik di Thailand dapat diselesaikan dengan baik.[12]

Sejumlah pertanyaan tentang eksistensi ASC akan terus digugat bila ASC tidak dapat mengelola peran keamanannya secara baik dalam menghadapi tantangan demokrasi ke depan. Kurang tanggapnya ASC terhadap perilaku militer dan persoalan demokrasi di Thailand akan berakibat pada menurunnya tingkat kohesivitas interaksi antaranggota ASEAN. Sebuah pola dan modalitas untuk menciptakan perimbangan baru yang lebih konstruktif bagi ASC seharusnya perlu terus ditingkatkan agar ASC dapat berfungsi sebagai keamanan yang komprehensif di kawasan. Kini kredibilitas para pemimpin ASEAN dipertaruhkan dalam menyikapi kudeta yang terjadi di Thailand dan kredibilitas itu sendiri sangat terkait dengan ASC yang perkembangannya begitu cepat dan semakin intensif disuarakan ASEAN.

Peningkatan hubungan luar negeri melalui pendekatan bilateral dan unilateral yang dilakukan Amerika Serikat memengaruhi kinerja ARF. Meski saat pembentukannya pada 1994, ARF memberi perhatian pada upaya membentuk keamanan secara multilateral, agenda diplomasi pencegahan dan membangun rasa saling percaya, ARF berjalan lambat. IIDS menyebutkan, transisi menuju diplomasi pencegahan sulit dilakukan ARF karena perlawanan dari beberapa anggota, seperti China.[13] Selain itu, langkah-langkah yang sedang dikembangkan ARF terutama ditujukan untuk masa perdamaian, bukan saat masa krisis. China menentang langkah ARF, terutama diplomasi pencegahan yang melibatkan campur tangan luar. Bagi China, apa yang dianggap sebagai upaya oleh pihak lain untuk membawa setiap isu ke dunia internasional atau berbagai pihak yang bisa memengaruhi kedaulatan China harus ditentang.

Dalam konteks global kini, ARF menjadi amat rentan atas ancaman kepentingan sesaat negara-negara besar. ARF bisa jatuh ke dalam instrumen ”kepentingan sesaat” negara adidaya, seperti Amerika Serikat. Sedangkan dalam konteks ”perang melawan terorisme” mudah sekali bagi Amerika memanfaatkan ARF menjadi kepentingan politik luar negerinya. Bahkan dikhawatirkan ARF dapat menjadi sarana lobi Amerika untuk mencari dukungan kehadirannya di Irak.[14] Kenyataan ini harus diwaspadai sebab selain mengkhawatirkan, juga ada tendensi meningkatkan kapabilitas militer dari negara ASEAN sebagai payung perlindungan untuk melakukan serangan terhadap terorisme. Sikap konsisten ASEAN amat diperlukan guna menjaga kredibilitas ASEAN sebagai organisasi multilateral.

Sebagai aktor di kawasan Asia Tenggara, ASEAN seharusnya tidak perlu mengikuti pilihan yang diambil Amerika Serikat, seperti pernah dilakukan ketiga negara ASEAN saat menanggapi wawancara Presiden AS George W. Bush dengan ABC News Desember 2001. Dalam wawancaranya, Bush ingin menempatkan pasukannya di Filipina, Malaysia, dan Indonesia guna memerangi terorisme yang berkaitan dengan jaringan Al-Qaeda di Asia Tenggara. Namun, ketiga negara ASEAN itu menolak dengan alasan, antara lain, konstitusi melarang, tidak sesuai kebijakan negara bersangkutan, dan mengganggu kedaulatan suatu negara. Penolakan ASEAN dinilai mampu menciptakan pengertian tentang pentingnya integritas nasional, stabilitas politik, dan pertahanan keamanan ke dalam lingkungan regional.[15]

Karena itu, ASEAN sebagai penggerak utama ARF dalam membentuk rezim keamanan, harus mengambil sikap terhadap aneka masalah tersebut. Sebagai aktor dalam ARF, ASEAN harus melakukan konsolidasi di kalangan anggotanya dan peka terhadap perubahan kebijakan luar negeri Amerika Serikat tentang masalah terorisme. Hal itu tidak perlu menjadi rintangan ASEAN dalam menyikapi aneka perubahan di kawasan. Meski realitas menunjukkan hingga kini ARF tidak langsung menangani masalah keamanan di Asia Pasifik dan belum menjalankan peran secara substantif, ASEAN perlu terus memperluas hubungan dan memperkuat solidaritas ARF guna mengantisipasi munculnya polarisasi dalam ARF.

Kebijakan baru Amerika Serikat dalam memerangi terorisme internasional harus dilihat sebagai ujian bagi ARF guna melakukan peran keamanan yang lebih substantif dan peran ASEAN dalam mengonsolidasikan aneka kepentingan anggota ARF lainnya. Selain itu, peran ARF dengan memberi kontribusi yang lebih luas kepada kawasan Asia Pasifik untuk membahas masalah-masalah keamanan di kawasan secara komprehensif juga amat diperlukan. Bagaimanapun, ARF merupakan kerja sama multilateral dan dapat menjadi elemen penting dari suatu struktur keamanan serta dapat menjadi bagian integral keberhasilan suatu aliansi dan rezim kolektif. Karena itu, wujud kepercayaan diri ARF yang dibutuhkan adalah mampu mengelola hubungan di kawasan Asia Pasifik secara baik dengan membangun rasa saling percaya dan menciptakan lingkungan keamanan yang kondusif menghadapi tantangan ke depan.

 

Kesimpulan

ASEAN sebagai suatu organisasi regional pada masa awal terbentuknya telah menyepakati adanya kerjasama keamanan antara anggota-anggotanya. Tetapi pada faktanya kerjasama keamanan tidak dapat dibentuk secara optimal dikarenakan masih adanya rasa bermusuhan dan keinginan menyerang satu sama lain dan juga prinsip non-interference yang mengakibatkan lambatnya penangan konflik keamanan. Dengan adanya prinsip non-interference inilah yang mengakibatkan fokus kerjasama keamanan di ASEAN lebih difokuskan pada kerjasama ekonomi dan sosial budaya. Tapi setelah terjadi banyaknya aksi terorisme dan pemboman di kawasan Asia Tenggara, melalui Bali Concord II, dibentuklah ASC (ASEAN Security Community) yang merupakan manifestasi dari kepedulian bersama akan keamanan regional Asia Tenggara. Tetapi pada faktanya sejak dibentuknya ASC pada 2001 tidak dapat bertindak maksimal dalam menangani masalah-masalah yang timbul dalam regional, seperti masalah junta militer di Myanmar ataupun kudeta di Thailand. ASC yang masih setia dengan prinsip non-interference tidak dapat berbuat banyak dalam menghadapi masalah keamanan dalam regional.

Keamanan kawasan memang sangatlah penting bagi ASEAN, sehingga membentuk ARF (ASEAN Regional Forum) yang bekerjasama dengan negara-negara yang terlingkup dalam kawasan region Asia-Pasifik. Termasuk didalamnya China dan Amerika Serikat yang merupakan negara-negara besar dan memiliki pengaruh yang besar juga untuk keberlangsungan ARF, terutama Amerika Serikat. Karenanya, dengan adanya negara-negara influence di dalam region, ARF harus mampu untuk menentukan sikap dan tepat dalam mengkosolidasi kepentingan-kepentingan anggota ARF yang lain.

 

Referensi :

  • Artikel

Chung,Eunsook.2005.Cooperative Security Regimes: A Comparison of  OSCE and ARF. Sejong             Policy Studies, Vol,1.

Emmers,Ralf.2004. Cooperative Security and The Balance of power in ASEAN and The ARF. Artikel ”Regime for Cooperative Security: The Formation and Institutional Evolution of ASEAN and the ARF ”, New York

Farrel,Marry;Hette,Bjorn;Langenhove,Luk Van.2005.Global Politics Of Regionalism. Artikel       ”Regional Arrangement and Agencies For Security: Prospect and Obstacles”. London:Pluto Press.

Krasner,Stepen.1983.International Regimes. Artikel Oran R. Young, ”Regime Dynamics:the         rise and fall of international regimes”.New York:Cornell University Press.

Krasner,Stepen.1983.International Regimes. Artikel Arthur A. Stein “Coordination and    Collaboration: regimes in an anarchic world”. New York:Cornel University Press.

Sukma, Rizal CSIS Jakarta, dalam paper, “ASEAN Cooperation: Challenge and Prospect in         the Current International Situation”, New York 2003.

 

  • Internet

—— Saatnya ASEAN Tegas (diakses pada 13 Mei 2009)

http://www.p2d.org/index.php/kon/19/83-saatnya-asean-tegas.html

—– ASEAN Pasca Soeharto (diakses pada 13 Mei 2009)

http://indonesian.irib.ir/index.php?option=com_content&task=view&id=10406&Itemid=26

—– Pertaruhan Komunitas Internasional (diakses pada 13 Mei 2009)

http://www2.kompas.com/kompas-cetak/0308/29/ln/519490.html

—– Tantangan ARF Mendatang  (diakses pada 13 Mei 2009)

http://www2.kompas.com/kompas-cetak/0609/30/Fokus/2987142.htm

—– ASEAN dan Implementasi Human Security (diakses pada 13 Mei 2009) http://www.library.ohiou.edu/indopubs/1999/04/06/0116.html

—– Rezim Nuklir ASEAN (diakses pada 13 Mei 2009)

http://www.detiknews.com/read/2007/11/20/215750/855231/10.html

—— Myanmar Tamparan bagi ASEAN (diakses pada 13 Mei 2009)

http://www.unisosdem.org/kliping_detail.php?aid=2818&coid=1&caid=24

—– Aktivis Prodem:Rakyat Myanmar Siap Berubah, Hadapi Rezim Militer http://www.antara.co.id/arc/2008/5/21/aktivis-prodem-rakyat-myanmar-siap-berubah-hadapi-rezim-militer/ (diakses pada 13 Mei 2009)

—– Bali Concord II dan Komunitas Keamanan ASEAN (diakses pada 13 Mei 2009)

http://www.unisosdem.org/kliping_detail.php?aid=8926&coid=1&caid=27

—–  Keterkaitan Thailand terhadap Integrasi ASEAN 2015 (diakses pada 13 Mei 2009)

http://www.suaramerdeka.com/harian/0508/08/opi4.htm

—– Diplomasi Pertahanan Indonesia-AS dalam ARF (diakses pada 13 Mei 2009)

http://www.tni.mil.id/news.php?q=dtl&id=113012006111312

 


[1] Stefen Krasner., International Regimes, artikel “Coordination and Collaboration: regimes in an anarchic world” by Arthur A. Stein  Cornel University Press, New York. Pp116-140

[2] Stepen Krasner. International Regimes, artikel  ”Regime Dynamics:the rise and fall of international regimes” by Oran R. Young. Cornell University Press, New York. Pp 95-113

[3] Ralf Emmers, Regimes Cooperative Security.Cooperative security and the balance of power in ASEAN and the ARF. AMM (ASEAN Minister Meeting) adalah berkumpulnya lima mentri luar negeri yang memiliki otoritas tertinggi dan dijadikan alat kunci untuk berdialog tengtang keamanan agar dapat didiskusiakan bersama-sama.

[4] Rizal Sukma CSIS, dalam paper, “ASEAN Cooperation: Challenge and Prospect in the Current International Situation”, New York 2003

[5] Ralf Emmers,”Regime for Cooperative Security: The Formation and Institutional Evolution of ASEAN and the ARF ” dalam buku Cooperative Security and The Balance of power in ASEAN and The ARF. New York,2004, pp.10-39

[7] Mary Farrel, Bjorn Hette, Luk Van Langenhove. ”Regional Arrangement and Agencies For Security: Prospect and Obstacles” dalam buku Global Politics Of Regionalism. Pluto Press, London.Pp109-114

[8] http://www2.kompas.com/kompas-cetak/0308/29/ln/519490.htm dalam artikel ”Pertaruhan Komunitas Keamanan  ASEAN”

[10] Ralf Emmers, ”Regimes for Cooperative Security:The Formation and Institutional Evolution of ASEAN and the ARF” dalam buku Cooperative Security and The Balance of Power in ASEAN and The ARF. New York, 2004, pp.10-39

[11] http://www2.kompas.com/kompas-cetak/0308/29/ln/519490.htm dalam artikel ”Pertaruhan Komunitas Keamanan  ASEAN”

[12] http://www.suaramerdeka.com/harian/0508/08/opi4.htm dalam artikel ”Keterkaitan Thailand terhadap Integrasi ASEAN 2015”

[13] Eunsook Chung dalam Cooperative Security Regimes: A Comparison of  OSCE and ARF

[14] http://www2.kompas.com/kompas-cetak/0609/30/Fokus/2987142.htm dalam artikel ”Tantangan ARF mendatang”

[15] Ibid